Sunday, August 01, 2010

Cinta Si Tukang Kasut bab 10



KASUT pelanggan pertamanya itu sudah siap ditukarkan tapak baru. Kemas hasil kerja Shah. Begitu teliti dia menjalankan tugasnya. Sememangnya perkara berkaitan kasut memang menjadi kegemaran Shah. Tidak kira dari segi membuat rekaan, menjahit mahupun membaiki kasut yang rosak.

Shah mengerling jam di pergelangan tangannya. Jam sudah menunjukkan ke hampir pukul satu tengahari. Gadis itu masih belum muncul lagi. Perut Shah sudah mula berkeroncong. Hendak meninggalkan tempat itu, bimbang pula jika gadis itu turun ketika dia tiada. Hendak menunggu, perutnya sudah terasa sangat lapar.

‘Tak apalah. Tunggu kejap lagi. Dia rehat pukul satu agaknya.’ Hatinya berbisik sendiri. Diselak-selak lagi buku motivasi tulisan Dr. Fadzilah Kamsah yang dibaca tadi untuk menghilangkan kebosanan.

Masih lagi terasa bosan. Shah meletakkan buku tersebut ke tepi. Dikeluarkan pula buku ‘sketch’ yang sentiasa dibawa bersama. Dikeluarkan juga bekas pensel yang berisi pensel-pensel khas untuk melukis. Diambil sebatang pensel ‘graphite’ jenama bruynzeel yang selalu digunakan untuk melakar.

Shah mula melakar beberapa ‘design’ kasut. Laju sahaja jemarinya mengalunkan pensel itu ke kiri dan ke kanan. Leka dia melakar hingga tidak disedari kehadiran Datuk Jamal dan Haslinda di situ.

“Ehem!” Sengaja Datuk Jamal berdehem untuk menarik perhatian Shah yang tenggelam dalam dunia lakarannya. Segera Shah mengangkat muka. Sedikit terkejut dengan kehadiran Datuk Jamal ke situ.

“Maafkan saya Datuk. Tak perasan Datuk sampai.” Datuk Jamal hanya tersenyum melihat Shah yang agak kalut menyimpan buku ‘sketch’ dan pensel ke dalam kotak. Haslinda di sisi turut tersenyum.

“Pandai awak melakar, Shah. Cantik.” Puji Datuk Jamal. Shah tersipu-sipu. Selama ini tidak pernah lagi sesiapapun melihat hasil lakarannya apatah lagi memujinya.

“Tak adalah Datuk. Biasa aje tu. Conteng-conteng. Saya tak ambil ‘Art’ pun masa ‘study’ dulu.” Datuk Jamal tertarik dengan kata-kata Shah. Tentu pemuda yang sedang duduk di hadapannya itu seorang yang berpendidikan tinggi. Cara percakapannya dan cara pemakaiannya tidak menunjukkan dia seorang yang tidak berpelajaran.

Kali pertama Datuk Jamal mengenali Shah, lelaki itu nampak agak selekeh dengan rambut berikat dan pakaian yang tidak berapa kemas. Hari ini berbeza sungguh penampilan lelaki itu. Walaupun masih berseluar ‘jeans’, dia kelihatan kemas dengan baju berkolar yang dimasukkan ke dalam dan berkasut kulit.

Dijeling sekilas kepada anak gadisnya yang berada di sisi. Tak lepas mata Haslinda memerhatikan Shah. Datuk Jamal berdehem lagi. Haslinda tersedar. Tersenyum malu sambil memandang ke arah jalan.

“Awak dah makan Shah?” Pertanyaan Datuk Jamal disambut gelengan dari Shah. Datuk Jamal menelek jam di tangan. “Dah pukul satu lebih ni. Awak tak lapar ke? Jomlah sekali dengan saya. Boleh juga kita berkenalan.” Datuk Jamal menyambung kata.

Haslinda sudah tersenyum. Tidak tahu kenapa di dalam hatinya bersorak riang. Tetapi jawapan yang kedengaran dari mulut Shah mematikan senyumannya. Hati yang bersorak riang terus sahaja berasa hampa.

“Tak apalah Datuk. Terima kasih. Lain kali sajalah kita makan sekali. Saya tengah menunggu pelanggan saya datang mengambil kasutnya yang sudah siap saya baiki. Janji tengahari ni.” Datuk Jamal sedikit hampa. Dikerling lagi anak gadisnya yang langsung tidak bersuara di sisinya.

“Kalau macam tu tak apalah. Kami pergi dulu. Nanti bila senang kita makan sekali.” Shah hanya mengangguk dan tersenyum. Rasa serba-salah menolak pelawaan Datuk Jamal yang mungkin boleh memberikannya peluang kerjaya di dalam Wisma Hanija. Namun janjinya kepada pelanggan adalah lebih utama.

Reputasinya harus dijaga. Tidak hanya di hadapan Datuk Jamal malahan di hadapan pekerja-pekerja di Wisma Hanija itu termasuklah pengawal keselamatannya sekali. Itu tentu sahaja boleh membantunya mendapat peluang.

****************
ZAILA berlalu. Hasratnya hendak singgah mengambil kasut dari tukang kasut itu terpaksa ditangguhkan dahulu apabila dilihatnya Datuk Jamal dan Cik Haslinda berada di situ. Terasa sedikit segan dengan ketuanya itu.

Diteruskan langkah ke gerai tepi jalan berhampiran Wisma Hanija. Gajinya sebagai seorang tukang sapu di dalam Wisma Hanija tidak mampu untuk dia makan di restoran setiap hari. Di gerai tepi jalan itulah tempat dia membeli makanan tengaharinya.

Dibeli sebungkus nasi berlaukkan kari ayam dan sayur taugeh. Sebungkus lagi nasi berlaukkan ikan goreng dan sayur taugeh pula dimasukkan ke dalam plastik yang berasingan. Dua bungkus sirap limau turut dibeli.

Usai membayar harga makanan, Zaila kembali ke Wisma Hanija. Datuk Jamal dan Cik Haslinda sudah tiada di situ. Dari jauh kelihatan Shah kegelisahan. ‘Abang tu lapar agaknya.’ Hatinya berdetik.

Dilajukan langkah ke arah Shah. Senyuman diukir sebaik tiba di hadapan lelaki itu. Leka Shah menyambung lakarannya tadi hinggakan kehadiran gadis itu tidak disedari.

“Bang!” Sedikit terkejut Shah mendengar sapaan gadis itu. Mengangkat muka dan tersenyum membalas senyuman gadis di hadapannya itu.

Zaila menghulurkan plastik berisi nasi bungkus yang dibeli kepada lelaki itu. Shah teragak-agak hendak mengambilnya. Terasa segan pula. Pagi tadi gadis itu membelikannya air. Tengahari ini gadis itu membelikannya makanan pula.

“Apa ni dik?” Gadis itu tersenyum mendengar pertanyaan dari Shah. Tentu sahaja lelaki itu nampak apa yang ada di dalam plastik itu.

“Nasi bungkuslah bang. Maaflah sebab saya lambat datang ambil kasut saya. Saya nampak Datuk Jamal dengan Cik Haslinda ada dekat sini tadi. Segan pula saya nak datang. Itu yang saya pergi bungkus makanan dulu. Ambillah bang. Saya ikhlas. Lagipun boleh saya tumpang makan kat sini dengan abang sekali.” Masih lagi bungkusan belum bertukar tangan. Gadis itu tetap menghulurkannya juga.

“Kenapa susah-susah dik. Abang bukannya tak ada duit. Ada ni ha. Saja je tunggu adik datang tadi. Nak pergi makan dulu takut adik datang, abang tak ada pula kan.” Terangnya sambil tangan menyambut huluran gadis itu. Tersenyum gadis itu apabila bungkusan plastik sudah bertukar tangan.

Tanpa dipelawa gadis itu duduk di sebelah Shah. Sandal yang sedang dipakainya ditanggalkan dan dijadikan alas duduk. Shah menggeleng.

“Kenapa bang?” Soal gadis itu ingin tahu.

“Nanti cepatlah rosak sandal tu. Ambil bangku ni buat alas.” Shah mengangkat sedikit punggungnya. Bangku kecil yang sedang didudukinya dihulurkan kepada gadis itu. Helaian akhbar yang ada di dalam kotaknya diambil dan dijadikan alas duduknya pula.

Zaila mencapai bangku itu sambil tersenyum. Dibuka bungkusan makanan yang dibeli tadi. Shah turut sama mengikut perbuatan gadis itu. Bungkusan makanan gadis itu dikerlingnya. Hairan mengapa gadis itu membelikannya kari ayam sedangkan gadis itu hanya membeli ikan goreng untuk dirinya sendiri.

“Dik! Salah plastik agaknya ni.” Tegur Shah sambil menghulurkan bungkusan makanannya kepada gadis itu.

“Betul bang. Memang saya belikan abang kari ayam tu.” Tersenyum seketika gadis itu sebelum kembali meneruskan suapan yang terhenti.

“Kenapa belikan abang kari ayam sedangkan adik makan ikan goreng saja.” Gadis itu mengangkat muka sekali lagi. Tersenyum ke arah Shah.

“Saja je bang. Nak beli dua-dua kari ayam, mahal sangat pula nanti.” Tertawa sedikit gadis itu dengan jawapannya sendiri. Memang benar katanya. Walaupun gerai di tepi jalan, harga makanannya mengikut harga semasa juga. Naik harga barang, naik jugalah harga lauk-pauk yang dijual.

Shah mengoyakkan sedikit daging ayam yang berada di dalam bekas polisterinnya. Diletakkan cebisan daging itu ke dalam bekas polisterin yang dipegang gadis itu. Sedikit terkejut gadis itu dengan kelakuan Shah.

“Eh! Abang makanlah. Saya dah makan ayam semalam.” Kata-kata gadis itu mengundang tawa Shah. Tersembur sedikit makanan yang sedang dikunyahnya. Cepat-cepat gadis itu mengelap kesan comot di tepi bibir Shah.

Terkedu Shah dengan tindakan reflek gadis itu. Zaila menyedari keterlanjurannya. Cepat-cepat ditarik tangannya. Kedua-duanya terdiam. Tertunduk malu. Kelu.

Ada getaran di hati Zaila tatkala jemarinya berada di wajah lelaki itu. Ada getaran di hati Shah tatkala jemari gadis itu menyentuh wajahnya.

Nun di kejauhan, ada sepasang mata yang memandang. Ada sekeping hati yang sedang berperang. Berperang antara perasaan cemburu dan keliru.

6 comments:

Adit Zulfatah Adit Sufian said...

wahhh rupanya si Zaila yg belikan dia air semalam tu.. tertanya2.. skrg dah tau.. ekekeke

tambah menarik.....

adrin_malina said...

hehehe.... ok ke zaila dengan shah? caner ngan haslinda? hehehe

Maryam said...

he33.... romantiknya dia org... kang betul apa dugaan sy yg pempuan yg jd org ptama yg jd plggan 2 mst akan jadi heroin yea... hu888
kak ad cepatlah smbg n3 baru...

adrin_malina said...

hehehe... betul ke? masih awal lagi ni. ekekeke...

Aifirah said...

kak ad, first time kot komen ni... xigt de komen ke x..
nk betulkan ayat akak sikit..

"Semalam gadis itu membelikannya air."

rasanya, bukan semalam dia belikan air tu.. tapi, pagi tadi, masa gadis tu hantar kasut kat shah, kan? seingat fira la..

ape2 pun.. cerita ni mmg best, thumbs up utk akak! cepat2 sambung tau ;)

adrin_malina said...

hahaha.... thanks2... kak ad akan betulkan.

.