Saturday, December 01, 2012

Pedihnya Hati Bila Kawan Yang Ditolong Maju Dan Berjaya Di Atas Kesusahan Kita!

Orang kata, kawan yang baik adalah kawan yang sentiasa membantu dan mendoakan kebahagiaan dan kejayaan kawannya. Orang juga kata, kalau orang sudah menolong kita, kita jangan lupa diri dan kalau boleh balaslah kembali budi orang.

Satu ketika dahulu, saya ada mempunyai seorang kawan yang begitu bercita-cita tinggi untuk berjaya di dalam apa sahaja yang dilakukannya. Impian dan cita-citanya yang tinggi untuk maju dalam perniagaan untuk memperbaiki kehidupannya setelah acapkali menemui kegagalan dan diperlekehkan keluarga sebelum itu menimbulkan rasa kasihan di hati saya.

Sebagai seorang manusia yang dilahirkan dengan hati yang mudah kasihan terutama kepada keluarga dan kawan-kawan, demi hendak melihat kawan maju dan berjaya, bantuan saya hulurkan. Hendak membantu dari segi kewangan saya tak mampu. Saya bantu dengan sediakan kemudahan talian telefon dengan harapan satu hari nanti, bila perniagaannya dah berjaya dan dia bahagia dalam hidup, dapatlah dia membantu orang lain yang memerlukan. Kalau tidak dapat banyak, sedikitpun tidak mengapa.

Malangnya, pertolongan saya rupa-rupanya menjadi bala kepada saya sendiri. 

Selepas beberapa tahun bantuan saya hulurkan, tiba-tiba sepucuk surat daripada pejabat peguam sampai ke tangan saya. Terkejut bukan kepalang apabila saya membaca isi surat. Tidak saya sangka sama sekali, kawan yang saya bantu tadi telah menjerut leher saya kembali.

Talian telefon yang saya pinjamkan nama tadi, tidak dijelaskan walaupun talian sudah ditamatkan. Jumlahnya walaupun kelihatan sedikit kepada orang lain, tetapi bagi saya yang mempunyai tanggungan yang besar adalah sangat membebankan.

Saya cuba menghubungi beliau untuk mendapatkan jumlah yang tertunggak untuk menyelesaikan hutang tersebut namun, sehingga ke hari ini tiada sebarang bayaran yang saya terima. Malahan, akaun facebook saya juga telah diblock supaya saya tidak boleh lagi meninggalkan komen mahupun pesanan menuntut pembayaran.

Tertekannya perasaan apabila bantuan yang diberi dengan niat yang ikhlas dibalas dengan hutang yang terpaksa ditanggung. 

Pesanan saya buat kawan-kawan yang lain, manusia ini ada pelbagai sikap. Jangan jadi seperti saya, mudah kasihan tetapi akhirnya terpaksa menanggung kesusahan. Mungkin ada pembaca yang akan menganggap saya ini bodoh, tetapi jika anda betul-betul mengenali saya, anda tahu sikap sebenar saya.

Mungkin kawan saya itu kini sudah berjaya dan bahagia. Namun, sebahagia mana pun kita, semaju mana pun kita, hutang itu tetap mengekori kita selagi tidak diselesaikan. Hutang dengan Allah mungkin boleh diselesaikan dengan bertaubat dan memohon pengampunanNya, namun dengan manusia, haruslah diselesaikan dengan persetujuan si pemberi hutang itu sendiri.

Buat si dia yang selama ini banyak membantu saya, melebihi bantuan yang saya hulurkan kepada kawan-kawan, berbanyak terima kasih saya ucapkan. Bantuannya demi kelangsungan hidup saya sangat-sangat saya hargai dan tidak pernah saya lupakan. 

Semoga kita semua sentiasa mendapat keberkatan dan terhindar dari menyusahkan orang lain untuk kepentingan kita sendiri. Semoga juga jika kawan yang saya maksudkan itu ada terbaca entry ini, dia akan menyedari kesilapannya.



 


Sunday, September 16, 2012

Hari Ini Aku Sedih, Sangat-Sangat Sedih!


Orang kata, kesabaran ada batasnya. Ya, memang benar. Walau bagaimana sabar sekalipun kita, bila ia sudah sampai ke satu tahap, kita tidak mampu menahannya. Begitulah yang terjadi kepada diriku.

Sudah lama aku tidak berasa sesedih ini. 

Sejak kebelakangan ini, aku bagaikan dapat merasa sesuatu bakal berlaku dalam hidup aku. Sesuatu yang aku tidak pasti apakah ia. Namun, hati sudah berhari-hari terasa tidak tenteram, bagaikan ada sesuatu yang mengusik ketenangannya.

Kesibukan dikatakan punca renggangnya hubungan, lantaran tiada masa terluang untuk berbicara dari hati ke hati. Namun, tika berkesempatan bersama, terasa aura kebahagiaan itu bagaikan sudah mula menghindar. 

Apakah sudah hampir ke penghujung hubungan yang dibina atas dasar kasih sayang dan penuh kepercayaan ini? Apakah kasih yang disemai sekian lama sudah hampir mati. Adakah bunga-bunga cinta yang selama ini berkembang mekar sudah mula layu bersama waktu yang berlalu?

Hari ini aku memang sedih. Sangat-sangat sedih. Dan kesedihan ini mengundang airmata yang tidak mahu berhenti dari terus menitis.




Tuesday, December 13, 2011

Kopi Susu Untuk Menantu (Versi Tidak Disunting)

BERDENTUM pintu utama ditutup kasar oleh Ryana sejurus kereta suaminya menjauh dan hilang dari pandangan. Senyuman lebar yang terlakar di bibirnya sebentar tadi hilang sekelip mata. Suaminya sudah pergi. Inilah masa untuk membalas dendam. Tubuhnya dipalingkan menghadap emak mertuanya yang sedang duduk di sofa. Kelihatan wajah tua itu sedikit terkejut dengan bunyi dentuman tersebut.

“Hei orang tua tak sedar diri! Cukup-cukuplah kau jadi ‘mem’ besar dalam rumah ni selama laki aku ada. Anak kesayangan kau tu pun dah ke luar kawasan. Lima enam bulan lagi baru balik. Sekarang, dalam rumah ni, aku ‘mem’ besar. Kau pergi ke dapur sekarang, buatkan aku kopi susu kaw. Lepas tu masak dan kemas rumah ni. Jangan nak senang lenang duduk mengangkang aje dalam rumah ni!” Bergema suara Ryana yang tinggi ke serata pelusuk ruang tamu. Mak Jah yang sedang mengemaskan ruang dapur bergegas ke depan. Sedangkan pembantu rumah itu pun terkejut mendengar suara Ryana yang lantang, apatah lagi emak mertua Ryana. Terkejut bukan kepalang orang tua itu dengan bahasa kesat yang tidak disangka keluar dari mulut menantunya.

“Mak bukan nak jadi ‘mem’ besar, Ryana. Mak ni kan mertua Ryana. Mak mertua sama juga tarafnya dengan mak Ryana sendiri. Lagipun, mak ni dah tua, nak. Mak tak larat nak buat kerja-kerja rumah lagi. Kaki mak ni pun dah tak boleh nak berjalan sangat.” Ryana tersenyum sinis mendengarkan kata-kata emak mertuanya. Huh! Lembut gigi dari lidah memberi alasan. Jangan ingat boleh duduk bersenang lenang sahaja dalam rumah ini. Sakit hati masih bersisa. Sakit kerana suaminya lebih memberi perhatian kepada emak mertuanya itu berbanding dirinya yang sedang hamil. Bukankah dia itu isteri kepada suaminya? Bukankah sepatutnya dia yang berhak mendapat lebih perhatian daripada suaminya itu. Bukannya perhatian itu diberikan kepada emak mertuanya. Tidak cukupkah dengan segala kesenangan yang ditaburkan kepadanya sehinggakan kasih sayang Imran juga hendak dibolot sepenuhnya?

“Apa kau kata? Sama taraf dengan mak aku sendiri? Hei, tolong sikit ye. Kau tu..., sekuman pun tak layak disamakan dengan mak aku. Mak aku kaya raya. Bukan macam kau, miskin hina. Kalau aku tak kawin dengan anak kau tu dulu, entah-entah, sekarang ni kau merempat kat bawah jambatan. Sudah! Aku taknak dengar apa-apa alasan lagi. Sekarang, kau pergi ke dapur, buat kopi susu aku cepat! Jangan menyemak depan mata aku ni lagi.” Sayu hati Latipah mendengar hamburan hinaan dari menantunya. Sungguh dia tidak menyangka begitu hina dirinya pada pandangan menantunya itu. Latipah bangun dari sofa dan melangkah lemah meninggalkan ruang tamu lalu menuju ke ruang dapur. Kopi susu yang diminta oleh menantunya itu harus disediakan segera sebelum wanita muda itu mengamuk lagi.

“Ada hati nak duduk relaks aje dalam rumah ni. Sudahlah makan pakai daripada harta kekayaan mak aku, berangan pulak nak sama taraf dengan mak aku.” Sempat telinga Latipah menangkap butir bicara yang dibebelkan oleh Ryana. Bertambah sedih hatinya. Sedih kerana tidak mampu menangkis segala hinaan yang dilontarkan kepadanya. Sedih kerana ditakdirkan lahir di dalam keluarga yang tidak berharta. Malahan melahir dan membesarkan Imran di dalam lingkungan kemiskinan.

“Mak Jah! Mari sini sekejap!” Mak Jah yang sudah kembali menyambung tugasnya di dapur bergegas masuk semula ke ruang tamu apabila namanya dipanggil oleh majikannya itu. Entah apalah yang diinginkan oleh wanita muda itu pula kali ini. Mak Jah juga berasa hairan dengan perubahan sikap majikannya yang secara tiba-tiba itu.

“Ada apa, Puan Ryana?”

“Mulai hari ni, biar orang tua tu buat semua kerja-kerja rumah. Memasak, mengemas dan mencuci.” Berubah riak wajah Mak Jah mendengar arahan majikannya itu. Pelik! Kalau semua kerja sudah diserahkan kepada Kak Tipah, apa pula yang hendak Mak Jah buat? Adakah khidmat Mak Jah sudah tidak diperlukan di rumah ini?

“Habis tu Puan Ryana, apa kerja yang Mak Jah nak buat kalau dah semua diserahkan pada Kak Tipah? Puan Ryana nak pecat Mak Jah ke?” Pertanyaan yang mengundang tawa kecil majikannya itu menambahkan debar di dada Mak Jah. Bertambah cuak wanita separuh usia itu.

“Mak Jah jadi ‘supervisor’ dia aje. Tugas Mak Jah pastikan orang tua tak sedar diri tu buat semua kerja-kerja rumah ni. Tapi Mak Jah kena ingat, nanti bila Imran balik, Mak Jah ambil balik tugas Mak Jah tu. Dan Mak Jah kena pastikan Imran tak tahu mak dia kena buat semua kerja-kerja rumah ni. Kalau rahsia ni bocor, Mak Jah ucapkan selamat tinggal sajalah pada rumah ni!” Kata-kata yang keluar dari mulut Ryana melegakan sedikit hati Mak Jah. Walaupun ada sedikit ugutan di hujung ayatnya, Mak Jah masih kelegaan kerana kerja sebagai pembantu di rumah itu masih lagi menjadi miliknya. Jika dia dipecat, sukarlah dia hendak menyara dirinya yang sebatang kara ini.

“Baik! Baik, Puan Ryana. Mak Jah akan pastikan perkara ni tak sampai ke pengetahuan Encik Imran.” Terangguk-angguk Mak Jah memberi janji. Tidak mengapa asalkan kedudukannya selamat. Jika dipecat dan dihalau keluar dari rumah itu, ke manalah dia hendak membawa diri? Dia sudah tiada siapa-siapa lagi selain majikannya itu semenjak arwah suaminya yang pernah menjadi pemandu kepada Datuk Ruziah dahulu meninggal dunia. Kepada majikannya itu sahajalah tempat dia menumpang hidup.

“Bagus, Mak Jah. Sekarang ni, tugas pertama Mak Jah adalah pergi pastikan orang tua tu tak bubuh racun dalam kopi susu saya.”

“Baik, Puan Ryana. Mak Jah minta diri dulu.” Mak Jah berlalu ke dapur usai mendengar arahan majikannya. Sesekali dia berpaling ke belakang. Tergeleng Mak Jah melihat riak puas di wajah majikannya itu. Mungkin hatinya puas dapat membalas dendam terhadap emak mertuanya sendiri.

*****

‘APALAH malangnya nasib aku. Aku sangkakan menantu aku tu baik budi orangnya. Tak sangka pula dia macam tu. Sampai hati dia buat aku macam ni. Orang gaji lebih dimuliakan daripada aku ni, mertua dia sendiri. Depan anak aku baik sungguh dia melayan aku. Di belakang, dia seksa aku. Ya Allah, tabahkanlah hati aku menempuh dugaan hidup ini. Bukakanlah pintu hati Ryana untuk berubah dan menghormati aku selayaknya.’

“Kak Tipah... Ooo.. Kak Tipah!” Bunyi ketukan beserta suara Mak Jah dari sebalik pintu bilik menyedarkan Latipah yang larut di dalam kesyahduan melayan perasaan. Tidak sedar sudah lama dia berteleku di atas sejadah. Tadinya dia sekadar hendak melaksanakan perintah Allah, melakukan solat maghrib yang menjadi tuntutan agama.

“Masuklah Jah, pintu tu tak berkunci.” Hanya suara yang dihantar menjemput Mak Jah masuk ke bilik. Kakinya tidak terdaya hendak digerakkan ke muka pintu. Mungkin akibat terlalu lama duduk bersimpuh. Atau mungkin kerana rasa ngilu yang sudah beberapa hari ditanggungnya.

“Kenapa ni, Kak Tipah? Tak sihat?” Soalan yang keluar dari mulut Mak Jah menerbitkan senyum berisi sayu di wajah Latipah. Sayu kerana orang yang langsung tiada pertalian dengannya sudi mengambil tahu akan kesihatan dirinya sedangkan menantunya sendiri tidak langsung peduli akan dirinya. Hanya tahu memberi arahan, meminta itu dan ini daripadanya.

“Entahlah, Jah. Kaki akak ni rasa tak larat sangat nak dibawa berjalan. Entah apalah penyakitnya. Dah dua tiga hari rasa ngilu aje betis akak ni.” Tangan yang sudah berkedut seribu dibawa ke betis. Jemari yang sudah kurang daya upayanya dilurutkan perlahan-lahan ke tempat yang terasa sakit dan ngilu.

“Tak apalah Kak Tipah. Akak berehatlah. Biar saya aje yang buat kerja-kerja rumah.” Rasa bersalah menerpa di sudut hati Latipah mendengar kata-kata Mak Jah yang sudah berjalan menghampiri pintu. Sudah tiga bulan dia menjadi hamba di rumah itu. Sudah acapkali Mak Jah menjadi mangsa amarah Ryana jika Mak Jah meringankan tangan membantu Latipah. Tidak sampai hati pula Latipah hendak terus membiarkan Mak Jah menjadi mangsa.

“Eh, jangan Jah. Tak apalah, kejap lagi akak buat. Nanti mengamuk pulak Ryana kalau dia tahu akak duduk rehat aje. Akak tak nak sebab akak, Jah pula yang kena marah.” Kata-kata tegahan Latipah yang hanya dijawab dengan gelengan Mak Jah menambahkan lagi rasa bersalah di hati tuanya.

“Saya tak kisah, Kak Tipah. Dah memang saya ni orang gaji dalam rumah ni. Akak tu mak mertua Ryana. Lagipun akak tak sihat. Akak rehatlah. Saya keluar dulu, kak. Nak buatkan kopi susu yang Ryana mintak tadi.” Senyuman yang nampak benar penuh dengan rasa bersalah diukirkan tatkala Mak Jah meminta diri. Sedikit demi sedikit senyum itu lenyap seiring daun pintu yang perlahan-lahan tertutup.

“Terima kasih, Jah. Allah sajalah yang membalas budi baik Jah.” Perlahan ucapan itu terluncur daripada bibir Latipah. Walaupun mungkin tidak didengari oleh Mak Jah, namun Latipah ikhlas mengucapkannya.

*****

RYANA melempar senyum kepada Mak Jah yang sedang berjalan menghala ke arahnya sambil membawa secawan kopi susu yang dimintanya tadi. Sudah terasa-rasa di kerongkong Ryana akan kesedapan minuman tersebut. Sudah terbau-bau akan aroma kopi bercampur susu yang wangi itu di rongga hidungnya.

Cawan yang sudah bertukar tangan segera dibawa ke mulut. Terasa sedikit berbahang apabila asap nipis daripada air kopi tersebut mengenai wajahnya. Dihembus sedikit air yang masih panas itu sebelum disisip isinya. Erk! Kenapa rasanya lain? Adakah faktor panas yang menyebabkan rasanya berbeza? Tidak mungkin!

“Mak Jah! Siapa yang buat kopi susu ni? Lain sangat rasanya ni.” Ryana memandang tepat ke wajah pembantu rumahnya itu sambil mengunjukkan cawan kaca yang sedang dipegangnya. Kemudian dibawa semula cawan tersebut ke bibir dan disisip perlahan isinya yang masih berasap sekali lagi. Memang berbeza sangat rasanya. Tidak sama seperti selalu. Tidak pekat dan tidak terasa 'kaw'.

“Maaf, Puan Ryana. Kopi tu..., Mak Jah yang buat.” Membulat mata Ryana mendengarkan jawapan dari ulas bibir Mak Jah. Ini sudah lebih. Mana pergi emak mertuanya? Kenapa Mak Jah pula yang mengambil alih tugas menyediakan kopi susu untuknya?

“Kenapa Mak Jah pulak yang buat? Orang tua tak sedar diri tu mana? Dah mampus? Ke tengah duduk mengangkang jadi ‘mem’ besar?” Sebenarnya, kopi susu buatan emak mertuanya itu sedap sangat, pekat dan 'kaw'. Disebabkan itulah dia mahu emak mertuanya yang menyediakan minuman tersebut untuknya. Lagipun hatinya masih geram terhadap emak mertuanya itu yang dirasakan merampas kasih sayang dan perhatian Imran terhadapnya. Jadi, sebagai membalas dendam, pada fikirannya, tindakan yang dilakukannya inilah yang selayaknya diberi kepada emak mertuanya itu.

“Kak Tipah tak sihat, Puan Ryana. Kakinya dah dua tiga hari sakit. Kesian dia, biarlah dia rehat dulu. Biar Mak Jah buat semua kerja rumah sementara menunggu Kak Tipah sihat semula.”

“Tak payah, Mak Jah! Saya tahu, semua tu alasan aje.” Ryana tersenyum sinis seketika, menarik nafas dalam dan kembali berwajah serius. Tangan yang memegang cawan diangkat tinggi dan akhirnya...,

Prang!

Berderai cawan yang dipegang oleh Ryana sejurus mencecah lantai. Habis berhamburan air kopi susu yang masih penuh di dalamnya. Terkedu Mak Jah memandang serpihan kaca yang bergabung dengan air kopi di atas lantai itu. Kering sungguh hati perempuan muda ini, bisik hati Mak Jah.

“Sekarang, Mak Jah pergi panggil orang tua tak sedar diri tu ke sini. Suruh dia kemaskan kaca pecah ni. Sebelum tu suruh dia buatkan kopi susu untuk saya. Haaa..., jangan lupa suruh dia masak nasi beriani pulak lepas dah siap kemas. Ni..., anak dalam perut saya ni nak makan.”

“Baiklah, Puan Ryana.” Mak Jah berlalu bersama rasa sebal di hati. Sebal mengenangkan sikap majikannya yang kelihatannya langsung tiada perikemanusiaan dan rasa hormat terhadap mertua sendiri.

‘Kenapalah busuk sangat hati perempuan ni. Langsung tak ada rasa belas kasihan terhadap mak mertua sendiri. Esok, Allah beri balasan susah nak bersalin, baru padan muka dia. Anaknya, dia hendak. Maknya tidak pula nak diterima.’ Mak Jah hanya mampu memprotes di dalam hati sahaja akan perbuatan majikannya itu. Tidak padan dengan keadaannya yang berbadan dua. Berbeza sungguh sikap dan perlakuan Ryana dengan ibunya, Datuk Ruziah. Datuk Ruziah itu, walaupun seorang usahawan wanita yang berjaya, tidak pula bersikap sombong dan bongkak. Tidak pernah Mak Jah melihat Datuk Ruziah memberi layanan buruk kepada orang lain.

*****

TUBUH tua itu terbongkok-bongkok mengelap lantai. Jari telunjuk yang berdarah terkena serpihan kaca, langsung tidak dihiraukan. Baginya, yang penting kerja harus dibereskan terlebih dahulu. Jari yang terluka itu boleh dibersihkan dan dibubuh ubat nanti. Namun sesekali wajahnya berkerut juga menahan kesakitan.

Ryana memandang wajah emak mertuanya. Terasa sedikit kasihan melihatkan raut wajah emak mertuanya yang menanggung kesakitan itu tetapi apa boleh buat, sakit di hatinya melebihi rasa kasihan yang wujud. Sakit kerana perhatian suaminya lebih banyak diberikan kepada emak mertuanya itu berbanding dirinya.

Kopi susu air tangan emak mertuanya dihirup penuh nikmat. Sedap sungguh. Tidak pernah Ryana merasa kopi susu sesedap ini di mana-mana waima di restoran mewah mahupun di hotel-hotel yang sering dikunjunginya. Malahan di Starbuck juga tidak dapat menandingi kesedapan air kopi buatan emak mertuanya itu. Patutlah suaminya suka sangat dengan kopi susu yang disediakan oleh emak mertuanya itu.

‘Tanya sama pokok, apa sebab goyang, nanti jawab pokok, angin yang goncang...,’ Belum sempat lagu yang menjadi nada deringnya habis, Ryana sudah menekan butang hijau di papan kekunci telefon bimbitnya itu. Nama pemanggil yang tertera di skrin juga sempat dilihat. Siapa lagi yang membuat panggilan jika bukan suami kesayangannya itu. Huh! Tentu sahaja suaminya itu hendak bertanyakan khabar emaknya.

Geram juga Ryana dengan suaminya itu. Dalam apa juga situasi, pasti emaknya yang didahulukan. Tidak bolehkah suaminya itu bertanyakan khabarnya terlebih dahulu? Sihatkah dia? Elokkah keadaan kandungannya? Ini tidak, emaknya itu juga yang dicari terlebih dahulu.

Pernah juga Ryana membangkitkan persoalan tentang perkara itu kepada suaminya satu ketika dahulu namun jawapan yang diterima tidak berpihak kepadanya. Sungguh tidak memuaskan hati. Kononnya syurga seorang anak lelaki terletak di bawah telapak kaki ibunya. Maka sudah semestinya suaminya itu wajib menghormati dan menjaga kepentingan emaknya selama emaknya masih hidup. Redha seorang ibu sangat penting kepada seorang anak. Itu kata suaminya yang membuatkan hatinya dipenuhi dendam.

“Hello... Waalaikumussalam, bang. Mak sihat. Tengah berehat dalam bilik. Ya, bang. Abang jangan risau, semua kerja rumah Mak Jah bereskan. Mak kerjanya tengok tv, makan dan tidur aje. Ingatkan taknak tanya tadi. Hehehe..., Ryana sihat. Baby pun ok je ni. Baik, bang. Jaga diri. Waalaikumussalam.” Puan Latipah hanya mampu menggeleng mendengar perbualan telefon antara Ryana dan Imran. Bijak sungguh Ryana menipu suaminya. Langsung tiada peluang Puan Latipah hendak berbual dengan anak tunggalnya itu. Ryana sahaja yang menguasai telefon. Mungkin Ryana bimbang Puan Latipah akan membocorkan rahsianya yang mendera emak mertua sendiri.

Ryana menjeling emak mertuanya sebelum berlalu masuk ke bilik. Puas hatinya dapat menghalang suaminya berbual dengan emak mertuanya itu. Padan muka! Ingat aku senang-senang hendak beri kau peluang mengadu pada suami aku? Jangan harap! Bisik hatinya penuh dendam membara.

*****

IMRAN tersenyum lebar. Berita yang baru diterima siang tadi menggembirakan hatinya. Syukur projek kali ini berjalan lancar. Dapatlah dia balik ke rumah lebih awal. Tempoh bertugas di luar kawasan selama enam bulan itu ternyata dapat disingkatkan menjadi tiga bulan sahaja. Esok Imran sudah boleh balik ke rumah. Dia tidak mahu memberitahu berita gembira ini kepada Ryana dahulu. Dia sengaja ingin membuat kejutan.

Selepas habis waktu bekerja tadi, Imran pergi ke bandar berhampiran untuk membeli cenderamata buat isteri dan emak kesayangannya. Tidak lupa juga untuk Mak Jah yang setia berkhidmat di rumahnya. Beberapa pasang kain sutera dipilih mengikut warna kesukaan ketiga-tiga wanita yang ada di rumah. Tentang coraknya pula, mujur sahaja pembantu kedai kain tersebut bermurah hati membantu Imran memilihnya. Ops, bukan bermurah hati tetapi memang sudah menjadi tugasan mereka membantu pelanggan.

Kain sutera yang sudah siap dibungkus, dimasukkan ke dalam beg pakaiannya. Pakaian kotor yang tidak sempat dihantar ke kedai dobi dimasukkan ke dalam plastik yang disediakan oleh pihak pengurusan hotel. Usai memastikan semua barangan peribadinya dimasukkan ke dalam beg, Imran mencapai telefon bimbit yang diletakkan di atas meja sisi katil. Nombor telefon bimbit Ryana segera didail. Bibirnya mengukir senyum tatkala suara isteri kesayangannya bergema di hujung talian.

Imran meletakkan semula telefon bimbit ke atas meja sisi selepas menamatkan perbualan. Tubuh direbahkan di atas katil untuk meluruskan segala urat dan sendi. Lampu dipadam dan mata dipejamkan untuk merehatkan diri sebelum memulakan perjalanan yang jauh esok.

*****

TOK! Tok! Tok!

“Ryana... Ryana... Mari minum petang, nak. Mak ada buatkan kopi susu dan kuih seri muka. Mari minum, sayang.” Sudah naik lenguh tangan Latipah mengetuk pintu. Sudah hampir hilang suaranya memanggil nama menantunya itu mengajak minum petang di bawah namun tiada tindakbalas yang diterima. Naik risau juga Latipah. Risau sekiranya berlaku apa-apa yang tidak baik terhadap menantunya yang sedang mengandung itu.

“Ryana...” Sekali lagi Latipah memanggil sambil tangannya memulas tombol pintu yang berkunci dari dalam. Masih juga tiada jawapan diterima.

“Kenapa ni, Kak Tipah?” Latipah segera berpaling apabila mendengar teguran Mak Jah.

“Ryana ni Jah. Dari tadi akak panggil, ajak dia minum petang tapi dia langsung tak menyahut. Sakit ke dia? Tengahari tadi pun akak tengok dia macam tak berapa sihat aje.”

“Kak Tipah tak cuba buka pintu bilik dia ni?”

“Dah tapi tak boleh. Berkunci.”

Tok! Tok! Tok!

“Puan Ryana... Puan Ryana...” Giliran Mak Jah pula mengetuk pintu bilik sambil memanggil-manggil nama majikannya itu. Risau juga Mak Jah jika terjadi sesuatu yang tidak diingini kepada majikannya itu.

“Macam mana ni, Jah? Risau pula akak dibuatnya. Kalau tidur, tak mungkin dia tak sedar langsung. Bagai nak roboh dah pintu ni kita ketuk.” Jelas ketara riak kebimbangan di wajah Latipah. Timbul rasa kasihan di hati Mak Jah melihatkan kesungguhan Latipah menyayangi menantunya itu.

“Kak Tipah tunggu sini kejap. Saya pergi ambil kunci pendua.” Mak Jah segera berlalu meninggalkan Latipah. Langkah pantas diatur ke ruang tamu di mana kunci pendua diletakkan di dalam kotak berbentuk rumah yang dilekatkan ke dinding. Segera kunci dibawa ke bilik majikannya itu.

“Ya Allah, Ryana. Kenapa ni, nak? Cepat Jah, tolong angkat Ryana naikkan ke atas katil. Ryana...” Tergeleng Mak Jah dengan tindakan Latipah yang laju sahaja menerpa ke arah Ryana sebaik sahaja pintu berjaya dibuka oleh Mak Jah. Risau sungguh wanita itu nampaknya melihatkan keadaan menantunya yang terbaring di atas lantai.

“Sabar, Kak Tipah.” Sempat Mak Jah bersuara meredakan kerisauan Latipah sambil tangannya membantu mengangkat tubuh majikannya ke atas katil.

*****

KELETIHAN menempuh perjalanan jauh, menghilang tatkala kereta yang dipandu memasuki kawasan rumah yang sudah tiga bulan ditinggalkan. Tidak sabar rasanya Imran hendak menatap wajah isteri dan emaknya. Rindu benar walaupun setiap hari dia menghubungi isterinya bertanyakan khabar.

Beg berisi pakaian bersih dan cenderamata yang dibeli semalam, dikeluarkan dari tempat menyimpan barang di kereta. Tidak lupa juga plastik berisi pakaian kotor turut dikeluarkan sebelum mengunci pintu kenderaannya itu. Laju langkah diatur menuju ke pintu rumah bersama senyuman tersungging di bibir.

‘Ke mana pula semua orang pergi. Senyap sunyi aje. Diorang semua ni keluar ‘shopping’ ke? Tapi kereta Ryana ada ni. Takkanlah diorang keluar naik teksi pula.’ Hatinya berkata-kata tatkala berdiri di hadapan pintu rumah. Pelik apabila tiada sebarang bunyi yang dapat didengari dari dalam.

“Assalamualaikum!” Salam diberi sebaik sahaja pintu berjaya dibuka daripada luar namun terbiar tidak berjawab. Imran mengunci semula pintu dan berlalu ke ruangan mencuci untuk meletakkan pakaian kotornya di situ sementara beg berisi pakaian bersih ditinggalkan di tepi sofa. Sebelum kembali ke ruang tamu, sempat Imran menjengah ke ruangan dapur mencari kalau-kalau ada Mak Jah, emak mahupun isterinya di situ namun tiada seorang pun berada di situ. Hampa.

Imran kembali ke ruang tamu, mencapai beg pakaiannya yang diletakkan di tepi sofa dan menjinjingnya menaiki tangga menuju ke biliknya di tingkat satu rumah banglo dua tingkat itu. Tiada sebarang suara yang keluar dari mulutnya. Hanya kaki yang laju mendaki tangga membawa bersama harapan isterinya berada di bilik.

*****

RYANA tersedar setelah Mak Jah merenjiskan air sejuk ke mukanya. Berkerut wajahnya menahan kesakitan sambil memegang pangkal peha. Mungkin terseliuh ketika jatuh pengsan tadi. Bergenang air jernih di tubir matanya. Sekejap-sekejap tangannya merayap pula ke bahagian perut. Mungkin hendak memastikan kandungannya tidak apa-apa.

“Kenapa, nak? Kaki Ryana sakit? Mari mak urutkan.” Ryana menepis-nepis tangan Puan Latipah yang cuba memegang kakinya. Memang kakinya sakit tetapi dia tidak mahu emak mertuanya itu menyentuh tubuhnya. Bukan kerana jijik, tetapi kerana malu dengan sikapnya sendiri. Malu dengan ketulusan hati emak mertuanya yang masih sudi membantunya ketika sakit walaupun dirinya telah menghina dan mendera wanita tua itu.

“Kenapa ni, sayang? Tak apalah kalau Ryana tak mahu mak urutkan kaki yang sakit tu. Ryana rehatlah ya. Mak turun ke dapur dulu. Nanti mak ambilkan makanan bawa naik ke sini.” Latipah bangun perlahan-lahan dari birai katil. Mengatur langkah cermat ke arah pintu. Sesekali dia berpaling melihat menantunya yang berkerut menahan kesakitan.

“Kak Tipah, biar Jah aje yang turun ambil.” Mak Jah yang sudah meluru ke arah pintu segera ditahan oleh Latipah. Tidak jadi wanita itu menggantikan Latipah untuk turun ke dapur.

“Tak apalah Jah. Jah tolong temankan Ryana. Lagipun akak nak ambil minyak urut sekali.” Mak Jah kembali ke katil. Duduk di birai katil sambil cuba menenangkan majikannya yang sudah bergenang airmata menahan sakit.

*****

“MAK!”

“Eh, Imran! Bila kamu sampai? Mak tak dengar suara kamu beri salam pun?” Terkejut bercampur gembira Latipah apabila disapa oleh Imran di atas tangga. Dipeluk tubuh anak kesayangannya itu seketika sebelum dileraikan kembali.

“Im baru saja sampai mak. Tadi Im dah beri salam, tapi tak ada orang jawab. Ryana mana mak?” Segera tangan tuanya disalam dan dicium oleh Imran selepas pelukan dileraikan.

“Ada di bilik. Ryana pengsan tadi. Mak Jah temankan dia di atas. Im pergilah tengok dia, mak nak turun ambil makanan dengan minyak urut. Mak rasa kakinya terseliuh sikit.” Latipah dapat mengesan riak terkejut dan risau di wajah anaknya itu setelah mendengar berita tentang isterinya. Namun bijak sungguh Imran menyembunyikan perasaan terkejutnya itu di hadapan Latipah.

“Biar Im tolong mak.” Latipah menahan tatkala Imran turut sama melangkah menuruni tangga bersama-samanya.

“Tak apa, Im pergilah naik. Sekejap lagi mak naik semula. Pergilah.” Ditolak tubuh kekar anak kesayangannya itu mendaki sebahagian lagi mata tangga sebelum dia menyambung langkah turun ke dapur.

*****

IMRAN terkedu. Perbualan isterinya dengan Mak Jah sebentar tadi sungguh tidak dapat diterima akal. Sungguh! Sungguh Imran tidak menyangka isterinya tergamak berbuat begitu. Mendera emak mertua sendiri. Emak kesayangan Imran. Tidakkah isterinya itu tahu, jika tiada emaknya, Imran juga tidak akan ada di dunia ini?

Imran berpaling lemah tatkala bahunya disentuh seseorang. Dipamer senyuman yang ternyata nampak kepalsuannya. Sayu hatinya apabila membayangkan emaknya yang tidak sihat membuat kerja-kerja rumah. Sungguh Imran kecewa dengan sikap isterinya. Tetapi bagaimana emak masih mahu melayani Ryana dengan baik walaupun hatinya disakiti? Mulia sungguh hati emak.

“Kenapa berdiri di sini aje, Im? Masuklah ke bilik, tengok Ryana tu. Kesian dia.”

“Mak..., kenapa mak masih layan Ryana dengan baik walaupun dia dah sakitkan hati mak, dah menyusahkan mak?”

“Apa yang Im cakapkan ni? Ryana tu layan mak dengan baik selama Im tak ada. Dia tu menantu mak, isteri anak kesayangan mak ni.”

“Mak..., Im dah dengar sendiri perbualan Ryana dengan Mak Jah. Mak tak perlu nak sembunyikan apa-apa dari Im.”

“Tak apalah, Im. Mak tak simpan apa-apa perasaan kecil hati mahupun marah dengan Ryana. Mak faham. Orang mengandung ni, perangainya memang lain sikit.”

“Mak, maafkan isteri Im. Maafkan Im juga sebab tak pandai didik isteri untuk menghormati mak.”

“Sudahlah Im. Tak ada apa yang nak dimaafkan. Marilah masuk tengok isteri Im tu.”

*****

“SAYA malu, Mak Jah. Saya malu dengan emak abang Imran. Walaupun saya sakitkan hatinya, saya dera, saya hina dia, tapi dia tetap layan saya dengan baik. Sikit pun dia tak marah. Malahan dia ambil berat keadaan saya tadi. Saya rasa berdosa, Mak Jah. Kalaulah abang Imran tahu, tentu dia marah. Saya bukan sengaja, Mak Jah. Hati saya ni, sakit sangat. Saya cemburukan perhatian abang Imran yang lebih pada mak. Saya ni isteri dia, sedang mengandungkan anak dia tapi dia tak kisah sangat. Dalam apa-apa perkara yang dia buat, semua mak yang dilebihkan.” Teresak-esak Ryana menangis di dalam pelukan Mak Jah. Hilang segala egonya yang menggunung. Dilepas segala rasa yang terpendam di dalam hatinya kepada pembantu rumahnya itu.

“Sudahlah, Puan Ryana. Kak Tipah tu baik orangnya. Mak Jah tahu, dia sikit pun tak simpan rasa kecil hati. Baguslah Puan Ryana dah sedar, sedangkan meninggikan suara pada mak pun dah berdosa, inikan pulak menyeksa dan menyakitkan hati dia. Tak cium bau syurga nanti.” Ryana hanya mengukir senyum terpaksa. Terasa sedikit terpukul dengan kata-kata pujukan Mak Jah.

“Ya, Mak Jah. Saya malu. Kalaulah abang Imran tahu...,”

*****

RIAK wajah tanpa secalit senyuman yang ditunjukkan suaminya ketika masuk ke bilik mendebarkan hati Ryana. Sudah lamakah suaminya sampai? Adakah lelaki itu telah mendengar perbualannya dengan Mak Jah sebentar tadi. Jika ya, adakah suaminya kini sedang marah?

Sapaan bersama tangan yang dihulur langsung tidak disambut suaminya. Hanya selepas bahunya disentuh oleh emak, barulah suaminya itu menyambut huluran tangannya namun belum sempat tangan suaminya itu dicium, lelaki itu sudah menarik tangan dan meleraikan pegangan. Makin kuat debaran hati Ryana. Makin tebal rasa bersalah yang ditanggungnya.

“Bang..., maafkan Ryana.” Tangannya yang cuba digapai oleh isterinya itu dibawa ke rambut. Disisir rambut hitam berkilatnya dengan jemari itu tanpa mempedulikan ucapan maaf yang diluahkan isterinya.

“Bukan pada abang Ryana harapkan kemaafan tapi mak. Emak yang menanggung semua kesusahan akibat perbuatan Ryana yang tidak berperikemanusiaan tu. Abang malu pada mak. Malu sebab gagal mendidik Ryana menyayangi dan menghormati mak abang. Abang juga kecewa dengan Ryana. Abang tak sangka Ryana sanggup menipu abang.” Dihambur segala rasa yang terbuku di hati apabila pandangan matanya berlaga dengan emak. Jika diikutkan hati, dia tidak mahu bersuara tetapi melihatkan pandangan sayu emak, Imran terpaksa berkata-kata juga.

“Sudahlah, Imran. Mak dah lama maafkan Ryana. Mak tak kecil hati pun. Janganlah Imran ikutkan perasaan sangat. Ryana tu tengah mengandung, sakit pula. Redhalah, nak. Redha dengan ujian yang Allah turunkan untuk menguji iman kita.” Nasihat emak tidak dapat dicerna dengan baik. Mindanya berserabut antara malu kepada emak dan marah kepada isterinya.

“Entahlah mak. Imran letih. Imran nak berehat dulu. Kalau ikutkan perasaan marah, Imran tak mahu ada apa-apa ikatan lagi dengan perempuan yang tak tahu menghormati mak ni.”

“Astaghfirullah al azim! Bawa mengucap, nak. Jangan diikutkan hasutan syaitan. Pergilah berehat, tenangkan fikiran.”

*****

TERESAK-ESAK Ryana menangis di pelukan Latipah. Terasa basah bahunya dengan airmata penyesalan menantunya itu. Latipah berasa bersyukur doanya sudah dimakbulkan Allah. Menantunya sudah menyedari kekhilafan yang dilakukan. Pengakuan Ryana sebentar tadi meyakinkan Latipah tentang itu.

Hanya kerana cemburu yang memenuhi ruang hati, Ryana bertindak menggunakan akal fikiran yang telah dikuasai syaitan. Bersorak gembira makhluk yang sememangnya sudah bersumpah kepada Allah untuk menyesatkan umat manusia dan membawa manusia tersasar jauh dari landasan yang betul.

Dalam syahdu melayan tangis Ryana, bibir Latipah sempat mengukir senyum. Lucu mengenangkan sikap menantunya itu. Cemburu dan marah kerana terasa suaminya melebihkan emak sendiri namun dalam masa yang sama ketagih dengan kopi susu buatan mertua. Patutlah dihempas cawan berisi air kopi susu yang disediakan oleh Mak Jah dan dipaksa Latipah menyediakan yang lain sebelum membersihkan kotoran tersebut. Rupa-rupanya hendak menunjukkan protes agar seleranya dipenuhi.

*****

SUDAH seminggu berlalu semenjak kejadian yang menaikkan kemarahan suaminya. Sudah seminggu juga suaminya itu tidak bertegur sapa dengannya. Tidur pun berasingan. Puas Ryana memujuk dan merayu namun keras hati suaminya masih belum berjaya dilembutkan.

Kaki Ryana yang sakit akibat terjatuh di bilik kelmarin juga sudah semakin sembuh setelah diurut oleh emak mertuanya. Ryana juga sudah semakin rapat dengan mertuanya itu. Memasak bersama, menonton televisyen bersama, malahan sudah boleh bergosip bersama. Ditambah dengan kehadiran Mak Jah, cukuplah korum mereka.

Ryana juga belajar cara-cara membuat kopi susu 'kaw' daripada emak mertuanya. Bukankah emak mertuanya itu pakar membuat kopi susu 'kaw' dan suaminya serta dia pula peminat kopi susu tersebut. Lebih baik dia belajar cara dan ramuan menyediakan kopi yang betul supaya dapat dia memikat semula hati suaminya yang nampaknya seperti sudah berpatah arang berkerat rotan dengannya itu.

Emak mertuanya juga tidak keberatan menurunkan sedikit sebanyak ilmu untuk kebahagiaan rumahtangganya. Sungguh Ryana bersyukur dikurniakan seorang emak mertua yang baik dan penyayang. Memang patutlah suaminya melebihkan emaknya berbanding Ryana sendiri kerana emaknya mempunyai keperibadian yang tinggi walaupun bukan dilahirkan dan dibesarkan di dalam golongan berada. Sesungguhnya mereka miskin harta namun kaya dengan sifat terpuji yang tidak mampu ditandingi oleh Ryana.

*****

MELIHATKAN kemesraan antara isteri dan emaknya, Imran mengucap syukur kepada penciptanya. Sesungguhnya masa seminggu mengeraskan hati dari termakan pujuk rayu isterinya berjaya membuatkan isterinya semakin rapat dan sayang kepada emaknya. Fikirannya juga sudah tenang, sudah berjaya bebas dari pengaruh syaitan yang tidak pernah jemu menjalankan tugasnya.

Cukuplah seminggu mendiamkan diri. Cukuplah seminggu menjauhi isterinya yang sudah berkorban mengandungkan zuriatnya. Dia sedar dan redha akan kekhilafan yang dilakukan isterinya. Sesungguhnya Imran sedar, kekhilafan itu berpunca daripada dirinya yang gagal berlaku adil dalam membahagikan kasih-sayang kepada kedua-dua insan yang sangat disayanginya itu.

Imran berjanji, malam nanti segala kekusutan dalam perhubungannya bersama Ryana akan diselesaikan. Seikhlas isterinya menerima dirinya dan emak yang miskin untuk menjadi sebahagian dari keluarga, begitulah yang ingin Imran lakukan. Menerima segala kelebihan dan kekurangan Ryana seikhlas hati. Khilaf isterinya akan diperbetulkan dengan berhemah.

*****

“BANG, mari turun makan.” Selembut mungkin Ryana mengajak suaminya turun makan di dapur. Sudah seminggu suaminya tidak mempedulikannya. Puas dia memujuk, meminta maaf namun suaminya hanya mendiamkan diri. Malam ini Ryana nekad hendak memperbaiki semula hubungan mereka.

“Lepas solat, abang turun. Awak dah solat?” Terkejut Ryana mendengar suara suaminya yang lembut. Adakah suaminya sudah tidak marah lagi? Adakah suaminya sudah memaafkan kesilapannya?

“Be... Belum, bang.” Terketar-ketar suara Ryana menjawab soalan suaminya.

“Pergilah ambil wuduk, kita solat bersama.” Ryana hanya memandang suaminya yang sedang membetulkan kedudukan sejadah.

“Abang dah maafkan Ryana?” Terluncur juga pertanyaan daripada bibir Ryana namun dia berlalu ke bilik air selepas pertanyaannya tidak berjawab. Usai mengambil wuduk, Ryana membetulkan kedudukannya sebagai makmum di belakang suaminya yang sudah sedia menunggu. Malam itu mereka bersolat bersama dengan Imran sebagai imamnya.

“Ampunkan Ryana, bang. Ryana tipu abang, Ryana susahkan mak, sakitkan mak. Ampunkan Ryana, ya bang. Ryana buat semua ni sebab Ryana sayangkan abang. Ryana tak nak kehilangan kasih sayang abang.” Menitik airmata Ryana di atas tangan suaminya tatkala memohon ampun di atas segala kesilapan dan kesalahan yang telah dilakukannya sesudah suaminya selesai membacakan doa. Terasa lapang hatinya apabila tangan suaminya mengusap lembut kepalanya.

“Abang tahu. Abang pun salah juga. Abang tak adil bahagikan kasih sayang dan perhatian abang. Abang pun minta maaf juga. Lepas ni kita sama-sama perbetulkan silap kita. Sudahlah. Mari kita turun. Perut abang dah rasa lapar ni.”

*****

LATIPAH tersenyum melihat anak dan menantunya berpimpin tangan menuruni tangga. Gembira sungguh hati Latipah apabila pasangan suami isteri itu sudah berbaik-baik semula. Dipanjatkan kesyukuran kepada Allah kerana memakbulkan doanya agar hubungan pasangan itu kembali baik seperti sediakala. Senyuman yang terukir di bibir anak dan menantunya dibalas dengan senyuman lebar. Mak Jah yang sedang menyendukkan nasi ke dalam pinggan turut tersenyum.

“Duduk Ryana, Imran. Malam ni mak gembira sangat. Mak bahagia bila tengok kamu berdua dah berbaik-baik semula.” Imran tersenyum melihat riak bahagia di wajah emaknya. Sesungguhnya tiada yang lebih menggembirakan apabila seorang ibu itu bahagia dan redha dengan kebahagiaan anaknya.

“Alhamdulillah, mak. Ryana ucapkan terima kasih banyak-banyak sebab sudi maafkan kesilapan Ryana dan beri tunjuk ajar hingga rumahtangga Ryana pulih semula. Terima kasih, mak.” Sekali lagi Imran tersenyum apabila isterinya memeluk erat emak kesayangannya sebelum mereka sama-sama duduk menghadapi hidangan.

“Memang dah jadi kewajipan seorang mak untuk memahami dan beri tunjuk ajar kepada anak-anak. Mak akan sentiasa mendoakan kebahagiaan Ryana dan Imran. Haaa..., mak ada hadiah untuk Ryana. Nanti lepas makan mak beri.”

“Terima kasih. Jemput makan, mak.”

*****

“RYANA...,”

“Ya, mak.” Ryana berpaling apabila mendengar namanya diseru oleh emak mertuanya. Serta-merta bibirnya mengukir senyum tatkala terpandang emak mertuanya menatang sebuah dulang berisi sebuah teko dan beberapa buah cawan.

“Nah! Hadiah mak untuk Ryana sebab beri kebahagiaan kepada Imran dan sudi terima kami sebagai sebahagian dari keluarga Ryana.” Cawan yang dihulurkan oleh emak mertuanya segera dibawa ke mulut, dihidu aromanya dan dihirup isinya dengan penuh nikmat.

“Terima kasih, mak. Inilah kopi tersedap dalam dunia!”

Wednesday, October 05, 2011

Cerpen Bertema (Raya) - Pelita Malam Raya

“BOLEHLAH mak. Bukannya selalu pun. Setahun sekali aje.” Rengekan Arul meminta izin, tidak Mak Pah pedulikan walaupun pelbagai alasan telah Arul sogokkan. Beberapa pelita minyak tanah yang tergantung di tangan Arul pula berlaga sesama sendiri setiap kali dia menggerakkan tangan, menambahkan kerisauan Mak Pah. Bukannya sebuah dua yang hendak dipasangnya, ada banyak lagi di dalam plastik merah yang dijadikan bekas mengisi pelita tersebut. Berdasarkan saiz plastik tersebut, Mak Pah dapat mengagak ada lebih daripada sepuluh buah pelita di dalamnya.

“Memanglah setahun sekali aje Arul, tapi tunggulah sampai masanya dulu.” Wajah Arul yang mengharap, dipandang tidak lepas. Sayang benar Mak Pah dengan Arul tetapi air mukanya harus juga dijaga walau sebanyak mana pun sayangnya kepada anaknya itu. Tidak sanggup pula Mak Pah mendengar umpat keji jiran tetangga nanti jika anaknya itu diberi keizinan.

“Nak tunggu apa lagi mak? Minggu depan kan dah mula puasa.” Naik geram juga Mak Pah dengan kedegilan Arul. Sudah dikatakan tidak boleh, tetap juga Arul mahu Mak Pah memberikan keizinan. Memang benar-benar anaknya itu mengikut perangai arwah suaminya yang memang terkenal dengan sikap keras kepala, seboleh-boleh ingin mendapatkan apa sahaja yang dikehendaki.

“Arul... Kalau pun kamu gian sangat nak pasang pelita raya, tunggulah sampai dah masuk bulan Ramadhan. Kamu ni Arul, macam budak kecik!” Bagaimana lagi harus Mak Pah terangkan kepada Arul? Umurnya bukan mentah lagi. Sudah hampir dua puluh lima tahun. Jika berkahwin pun, mungkin sudah ada dua atau tiga orang anak.

Sudah namanya pelita raya, tunggulah malam raya nanti, barulah dipasangkan. Paling tidak pun, malam dua puluh tujuh likur nanti. Waktu itu nanti, belasahlah berapa puluh buah pun yang hendak dipasang, Mak Pah tidak kisah. Ini tidak, belum mula puasa, pelita raya sudah hendak dipasang. Malulah Mak Pah dengan jiran-jiran sekeliling. Puasanya belum tentu cukup sebulan tetapi semangat rayanya sudah berkobar-kobar sebelum waktunya. Mengalahkan budak kecil yang baru hendak merasa suasana raya pula lagaknya.

“Mak memang dah tak sayangkan Arul!” Mak Pah hanya mampu menggeleng tatkala Arul berlalu seusai menuturkan kata-kata tersebut. Biarkanlah. Sekejap lagi sejuk hatinya, tentu akan balik semula anak bongsunya itu ke rumah. Bukan sekali dua Arul pernah merajuk dengannya, sudah berkali-kali dan setiap kali itu jugalah Mak Pah akan membiarkan hati Arul sejuk sendiri. Apabila lapar perutnya, pandailah dia mencari Mak Pah semula. Ataupun bangkit sahaja daripada tidur nanti, Arul akan bersikap seperti tiada apa-apa yang berlaku sebelumnya.

Namun, tidak seperti selalu, kali ini puas Mak Pah menunggu rajuk Arul surut. Makanan yang Mak Pah sediakan untuk Arul sudah lama sejuk di bawah tudung saji namun tiada tanda-tanda anaknya itu akan balik ke rumah. Sudah puas Mak Pah memanaskan lauk pauk tersebut namun batang hidung Arul langsung tidak kelihatan. Kerisauan yang bergayut di tangkai hati Mak Pah tidak dapat diceritakan kepada sesiapa. Ke mana pula kamu pergi Arul? Mak risau. Baliklah sayang, hati Mak Pah berkata-kata.

Sungguh, kerisauan Mak Pah tidak bertepi. Airmata Mak Pah mengalir lagi. Setiap kali kenangan seminggu sebelum puasa itu menjelma di fikirannya, hati Mak Pah menjadi sayu. Entah apalah khabar anak lelaki bongsunya itu agaknya. Sudah sepuluh tahun kejadian itu berlalu, namun hati Mak Pah masih belum dapat menerima hakikat akan kehilangan Arul.

*****
AROMA rendang daging sudah memenuhi ruang dapur rumah kayu bercat merah bata itu. Aini, menantu sulung Mak Pah sibuk mengacau rendang daging yang sudah hampir masak untuk mengelakkan hangus dan berkerak di bahagian bawahnya. Suaminya pula sibuk menjaga lemang yang juga sudah hampir masak di tepi rumah.

Semenjak Arul menghilangkan diri, setiap tahun Along akan balik ke kampung bersama isteri dan anak-anaknya untuk beraya bersama emak. Along tidak mahu emak bersedih menunggu adik bongsunya yang hilang entah ke mana itu. Jika ada Along sekeluarga, sekurang-kurangnya anak-anaknya akan dapat memberikan keceriaan dan memesongkan sedikit kesedihan yang ditanggung oleh emaknya setiap kali menjelang hari raya.

Along mengerling emaknya yang sedang merebus ketupat bersama anak-anaknya yang sudah remaja manakala anak-anak Along yang masih kecil, sibuk menghurung pelita sambil bermain bunga api. Kelihatan emak seperti sedang menggosok kelopak mata. Along menggeleng. Ternyata di dalam keriuhan itu, emak masih sempat lagi mengalirkan airmata. Tentu emak sedang terkenangkan Arul yang sering membantunya menyediakan juadah raya setiap kali malam raya menjelma. Ke mana la kamu pergi Arul? Emak rindu sangat dengan kamu. Baliklah dik, hati Along berbisik sambil mengharap Arul akan kembali.

Sudah sepuluh tahun peristiwa itu berlaku, namun tidak juga emak dapat melupakannya dan membuang kesedihan itu dari hatinya. Emak masih diburu rasa bersalah. Along dapat merasakannya. Dari raut wajah emak apabila memandang pelita minyak tanah yang anak-anak Along pasangkan pada setiap malam menjelang raya, Along dapat melihatnya. Along pasti, jika dapat diputar masa dan diulang kembali tingkah dan kata-kata, tentu kejadian sedih itu akan ditukar menjadi cerita gembira. Ibu mana yang tidak sayang akan anak-anaknya? Along tahu, malahan Along sedar bahawa antara mereka dua beradik, memang Arul itu lebih disayangi oleh emak.

*****
SEPULUH tahun dahulu...

Hatinya sakit. Emak tidak peduli dengan perasaannya. Bersusah payah dia mendapatkan pelita yang banyak dari kedai Soon Teck, namun, emak langsung tidak mengendahkannya. Apa salahnya memasang pelita sebelum puasa? Bukannya ada undang-undang yang menetapkan bahawa pelita tidak boleh dipasang melainkan setelah tiba malam dua puluh tujuh likur ataupun sudah tiba malam raya. Emak sahaja yang sengaja melarangnya. Emak memang sengaja hendak menyekat kegembiraannya menyambut raya.

Dia sudah memasang tekad. Kali ini dia tidak mahu mengalah lagi. Jika emak sudah tidak suka kepada dirinya, biarlah dia pergi meninggalkan emak dan kampung. Biarlah dia membawa diri untuk mengubat luka di hati. Agaknya emak memang sudah tidak sayang kepadanya. Semenjak anak Along sudah semakin membesar, apa sahaja permintaannya, emak sudah tidak mahu turutkan lagi. Dia berasa tersisih. Emak nampaknya sudah lebih sayang kepada anak-anak Along berbanding dia. Buktinya malam ini, rajuknya tetap tidak emak pedulikan. Emak hanya membiarkan dia memujuk hatinya sendiri. Jika anak-anak Along merajuk, emak akan segera pula memujuk malahan sanggup memenuhi apa sahaja permintaan mereka.

Diam-diam dia mengemas pakaiannya. Tidak semua yang mahu dibawa, hanya beberapa helai baju dan seluar yang kelihatan agak baru sahaja dimuatkan ke dalam beg sandangnya. Usai berkemas, dia menyorokkan beg tersebut di bawah katil supaya tidak terlihat oleh emak. Dia berbaring di atas katil sementara menunggu emak tidur. Perut yang berkeroncong minta diisi, langsung tidak dihiraukannya. Biarlah! Selepas emak tidur nanti, dia akan meninggalkan rumah dan akan singgah di mana-mana kedai makan yang masih dibuka untuk mengisi perutnya.

Derap tapak kaki semakin jelas kedengaran menghampiri biliknya. Ah! Itu sudah tentu emak. Mana ada orang lain lagi yang tinggal di dalam rumah ini melainkan dia dan emak. Tidak mungkin Along pula, kerana abangnya itu sudah berkeluarga dan mempunyai rumah sendiri di bandar. Malas mahu berteka-teki, dia sengaja berbaring menghadap ke arah pintu bilik dan menindih mukanya dengan sebiji bantal. Dari celah bantal, dia mengintai siapakah yang sedang berjalan. Sah! Emak yang sedang menjenguk. Dia segera memejamkan mata apabila tubuh emak semakin mendekatinya. Rajuk di hati masih bersisa. Tidak sanggup rasanya menatap wajah emak. Bimbang jika semangatnya yang berkobar-kobar untuk meninggalkan rumah, padam begitu sahaja apabila memandang wajah sayu emak.

Terasa bahang tubuh emak menyerap ke kulitnya sebaik sahaja emak melabuhkan punggung di atas katil. Dia dapat merasakan tangan emak mengusap pipi dan membelai rambutnya selepas bantal yang menutupi muka dialihkan ke tepi. Sedaya-upaya ditahan kelopak mata supaya tidak terbuka sebelum emak meninggalkan bilik. Terdengar suara sayu emak menyatakan rasa sayang yang tidak berbelah bahagi terhadapnya tanpa emak menyedari cuping telinganya cukup terbuka dan hatinya cukup tersentuh mendengarnya.

Berkeriut bunyi katil tatkala emak bangun. Tiada lagi bahang tubuh emak. Tiada lagi ungkapan sayang. Hanya berganti dengan bunyi langkah emak yang semakin menjauh sehingga akhirnya kedengaran bunyi suis lampu dipetik dan pintu ditutup. Pasti emak sudah memadamkan lampu yang menerangi lorong yang menjadi laluan ke bilik dan menutup pintu bilik. Segera dia bangun, mengeluarkan beg galasnya dari bawah katil dan dengan perlahan kakinya memanjat tingkap bilik lalu terjun ke tanah. Dicapai sehelai kain batik emak yang bersidai di bawah rumah, lalu dimasukkan ke dalam beg sebelum digalas semula di bahu. Pandangan matanya menjelajah lama ke sekitar kawasan rumah sebelum dia memulakan langkah untuk pergi membina hidup baru.

*****
SEMINGGU lalu...

Hatinya tersentuh melihat wajah sayu sang suami yang sedang leka memandang pelita yang terpasang. Setiap kali menyambut raya, begitulah keadaan suaminya. Duduk merenung api pelita yang meliuk ditiup angin malam. Walaupun tinggal di kota besar, tidak sekalipun suaminya itu lupa hendak memasang pelita minyak tanah di malam-malam terakhir menjelang raya. Tidak seperti jiran tetangga yang lebih gemar memasang lampu berwarna-warni menerangi sekeliling kawasan rumah, suaminya lebih memilih pelita minyak tanah sebagai pelengkap malam rayanya.

Terkadang dia terfikir, mungkin ada rahsia tersembunyi di sebalik keengganan suaminya menggantikan amalan memasang pelita yang sudah kolot itu dengan lampu berwarna-warni sahaja apabila setiap kali diajukan cadangan. Wajah yang sayu merenung api pelita itu juga makin menambahkan rasa syaknya. Sudah lebih lima tahun dia menjadi isteri kepada seorang lelaki bernama Syahrul Zaman, dan setiap kali malam raya, begitulah keadaan suaminya. Ingin ditanya, bimbang pula berubah mood suaminya itu tetapi rasa yang bergejolak di hatinya sudah tidak tertahan lagi.

*****
SEHARI sebelum raya...

“Ehem!” Sebelum berpaling, airmata yang bergenang di tubir mata segera diseka apabila mendengar deheman isterinya, Badariah. Diamati wajah tertanya-tanya isteri yang sudah lebih lima tahun dinikahinya tanpa kehadiran emak dan Along itu. Isteri yang selama ini tidak pernah tahu bahawa dia masih mempunyai emak dan abang kandung yang tentu sahaja sedang menanti kepulangan suaminya ini.

“Abang buat apa di luar ni? Sejuk ni bang, demam nanti.” Lembut suara isterinya menegur, menambahkan lagi rasa sayu di hati. Dia bersyukur dikurniakan isteri yang sentiasa berada di sisinya di dalam susah dan senang. Isteri yang dikenali ketika kali pertama dia menjejakkan kaki ke bandar itu selepas meninggalkan rumah. Isteri yang tidak kedekut berkongsi kasih sayang ibu dan ayahnya dengan seorang lelaki yang sepertinya. Bukan seperti dia yang tamakkan kasih sayang emak hingga sanggup meninggalkan emak akibat cemburu.

“Tak buat apa-apa. Saja menikmati suasana malam-malam penghujung puasa ni.” Sengaja diukir senyum di bibir. Tidak mahu isteri yang dicintainya itu mengesan kesedihan yang bergelodak dalam hati.

“Bang, kalau Bada tanya sesuatu, abang janji tak marah ya.” Wajah bersungguh ingin tahu isterinya dipandang tidak lepas. Terbit sedikit tanda tanya di hatinya, perkara apa yang ingin ditanyakan oleh isterinya nan seorang itu.

“Takkan tanya pun abang nak marah. Tanyalah!” Senyuman puas di wajah isterinya sedikit merisaukan Arul namun sedaya upaya ditenangkan dirinya menanti soalan yang ingin ditanyakan keluar dari mulut isterinya.

“Setiap kali kita nak menyambut raya, Bada selalu nampak abang sedih dan termenung sambil pandang api pelita. Bada rasa pelik. Terasa macam abang ada pendam rahsia pula. Betul ke abang ada rahsia, bang? Kenapa tak nak kongsikan dengan Bada? Bada ni kan isteri abang. Abang tak percayakan Bada?” Rupanya selama ini isterinya itu sudah menyedari perubahan sikapnya setiap kali hadirnya bulan Ramadhan dan Syawal. Namun dipendamkan sahaja rasa ingin tahu itu sendirian. Bertambah melimpah sayang Arul kepada isterinya itu. Bertuah badan mendapat isteri yang begitu prihatin.

“Kalau abang cerita, Bada janganlah marah abang pula. Abang tahu, Bada seorang isteri yang baik. Seorang anak yang begitu taat kepada orang tua. Tak seperti abang...” Tidak dapat Arul meneruskan kata-katanya. Airmata lelakinya bergenang di pelupuk mata. Sayu. Sungguh sayu terasa di sudut hatinya. Jika diteruskan, tidak mustahil bakal menitis airmatanya di hadapan isterinya itu.

“Kenapa abang cakap macam tu? Bada tengok abang begitu hormat dengan ayah dan ibu. Abang melayan mereka macam ibu dan ayah kandung abang sendiri.” Diusap tangan suami yang diletakkan di atas pehanya. Usapan untuk memberi semangat kepada suami yang dikasihi dan dihormatinya itu.

“Sebenarnya, abang layan ibu dan ayah Bada begitu sebab abang rasa bersalah. Abang bersalah pada mak abang yang abang tinggalkan sepuluh tahun dahulu.” Benar. Akhirnya menitis juga airmata Arul di hadapan isterinya usai sahaja dia melontarkan kata.

“Astaghfirullahalazim! Kenapa boleh jadi macam tu bang?” Terkejut bukan kepalang Badariah mendengar pengakuan suaminya. Bagaimana mungkin suaminya yang begitu lemah lembut dan baik melayani ibu dan ayahnya, tergamak meninggalkan ibu kandung sendiri? Mustahil, tetapi suaminya sendiri sudah mengakui, tentu sahaja perkara itu benar-benar berlaku.

“Entahlah! Abang pun tak tahu kenapa abang nekad nak tinggalkan mak dulu.”

“Tentu ada sebabnya abang buat macam tu.”

“Puncanya kecil aje. Abang kecil hati dengan mak. Abang nak pasang pelita raya seminggu sebelum puasa tapi mak abang tak izinkan. Lagipun abang cemburu dengan layanan mak abang terhadap anak-anak Along yang lebih daripada abang yang merupakan anak bongsu mak.” Terasa hendak juga Badariah menghamburkan tawa mendengar jawapan suaminya itu. Perkara sekecil itu pun menjadi punca bertahun dia membawa diri. Tentang cemburu itu tidak sangat Badariah kisahkan. Tentang pelita raya itu yang benar-benar mencuit hatinya. Boleh pula hendak memasang pelita raya seminggu sebelum puasa. Kalau seminggu sebelum raya, moleklah juga.

“Abang... Abang... Seminggu sebelum puasa abang nak pasang pelita, memanglah mak abang tak izinkan. Kalau Bada pun, Bada tak setuju juga. Lainlah kalau seminggu sebelum raya. Bang... Sebab tu abang asyik termenung sayu aje bila tengok pelita raya, ya bang?”

“Abang sedih. Abang rindukan mak abang tapi abang tak berani nak balik. Abang tak tahu sama ada mak abang masih terima abang lagi atau tidak. Along pun, entah kan dia boleh terima abang ataupun dia dah bencikan abang.” Simpati Badariah memuncak mendengarkan keluhan suaminya itu. Anak mana yang tidak merindukan ibu kandungnya sendiri? Apatah lagi anak yang bongsu, yang paling manja seperti suaminya itu. Timbul satu cadangan di dalam fikirannya. Cadangan yang pastinya boleh menggembirakan hati semua pihak.

“Bang, apa kata raya tahun ni kita balik beraya di rumah mak abang? Bada pun teringin juga nak jumpa mertua Bada. Ibu dan ayah pasti tak ada halangan. Boleh ya bang? Bada kemaskan pakaian malam ni juga. Abang jangan sedih-sedih lagi ya.” Senyuman yang terbit di ulas bibir suaminya, dibalas dengan senyuman yang paling manis. Pasti sokongan moral yang sebegitulah yang selama ini didambakan oleh suaminya. Tidak sia-sia dia memberikan cadangan tersebut. Kegembiraan suaminya bermakna kegembiraan buatnya juga.

*****
MALAM raya...

Dari jauh, liukan api pelita yang terpasang di setiap sudut halaman rumah Mak Pah sudah kelihatan. Sebuah kereta pelbagai guna juga elok terparkir di sudut halaman. Betul-betul di bawah pohon kemboja yang merendang, penuh bunga di setiap hujung pucuknya. Sepuluh tahun dahulu, pohon kemboja itu tidaklah serendang ini. Bunganya juga tidak banyak.

Kereta yang dipandu Arul diparkir bersebelahan kereta pelbagai guna itu. Bau harum bunga kemboja menusuk ke hidung tatkala pintu kereta dibuka. Segarnya suasana kampung. Udaranya harum. Sungguh, terubat sedikit kerinduan Arul terhadap kampung halaman yang sudah lama ditinggalkan.

Emak! Mana emak? Tidak sabar rasanya Arul hendak menatap wajah emak. Menyalami dan mencium tangan emak, kemudian merangkul emak ke dalam pelukan. Sudah terlalu lama Arul meninggalkan emak.

Badrul, anak tunggal Arul dan Badariah hanya berdiri diam di sisi ibunya sejurus keluar dari kereta. Matanya meliar memerhatikan ke seluruh kawasan yang tidak pernah dikunjunginya itu. Badariah hanya tersenyum melihat reaksi anaknya. Sudah tentu si kecil itu tertanya-tanya, rumah siapakah yang mereka kunjungi. Rumah yang begitu asing baginya, yang hanya pernah dilihat di dalam drama yang ditayangkan di televisyen.

“Rumah siapa ni ibu?” Badariah tersenyum lagi. Sudah dijangka soalan itu akan terkeluar dari ulas bibir anak tunggal kesayangannya itu.

“Inilah rumah nenek Badrul!” Raut tidak percaya terpamer di wajah anak tunggalnya itu. Badariah terus meleret senyum. Kelakar melihatkan reaksi Badrul.

“Bukanlah ibu. Rumah nenek di bandar. Tiap-tiap tahun kita beraya dengan nenek kat sana.”

“Itu nenek sebelah ibu. Ini pula rumah nenek sebelah ayah.” Badrul masih tidak berpuas hati. Matanya meliar lagi memandang ke seluruh kawasan rumah yang terang benderang itu dan kemudian beralih ke wajah ibunya semula.

“Betul ke ibu?” Masih juga si kecil itu inginkan kepastian. Matanya tidak lepas daripada memandang wajah ibunya tanda dia benar-benar mengharapkan jawapan yang betul dan bukan sekadar gurauan.

“Betullah, sayang.”

“Yeahhhh... Bad pun ada kampung macam kawan-kawan Bad yang lain. Seronoknya!” Melonjak gembira si kecil itu mendengarkan penerangan ibunya. Gembira bukan kepalang kerana selama ini dia hanya berpeluang mendengar cerita daripada kawan-kawan sahaja. Dan kali ini, dia berpeluang merasai sendiri suasana hari raya di kampung.

*****
ALUNAN takbir raya bergema ke serata pelusuk kampung. Asap nipis yang naik ke udara di bahagian belakang rumah menerbitkan senyum di bibir Arul. Pandangannya berlaga dengan pandangan Badariah tatkala dia menoleh ke arah isterinya itu. Tidak seperti selalu. Malam ini jelas terpancar kegembiraan di raut wajah Arul. Badariah turut berkongsi kegembiraan itu. Rasa syukur dipanjatkan pada Ilahi apabila tiada lagi wajah sayu suaminya merenung api pelita.

“Tentu diorang ada kat belakang rumah. Biasanya malam raya mak akan rebus ketupat di situ. Along pula akan bakar lemang.” Laju sahaja Arul mengatur langkah menuju ke bahagian belakang rumah emak.

“Ketupat? Lemang? Yeahhhhh... Dapat tengok orang bakar lemang!” Badrul turut berlari-lari anak mengikut langkah Arul yang laju.

“Seronoknya anak ibu ni!” Badariah turut sama melajukan langkah. Bimbang juga jika anak kecilnya itu jatuh tersadung batu tatkala berlari-lari anak mengikut ayahnya yang nampak begitu tidak sabar hendak bertemu emak.

“Mestilah ibu. Selalu dengar aje cerita kawan-kawan. Seronoknya dapat tengok sendiri!” Menggeleng sahaja Badariah dengan jawapan Badrul. Sungguh, begitu ketara keseronokan yang terpancar di wajah anaknya itu, sama seperti ayahnya.

*****
“ASSALAMUALAIKUM!”

Emak terkaku. Ketupat yang sedang diangkat di tangannya menggunakan sepit makanan, terjatuh ke dalam air yang mendidih. Terpercik mengenai tangan namun langsung tidak dihiraukan kepanasan yang dirasai. Along pula sudah berlari ke arah emak apabila anak-anaknya menjerit-jerit memanggilnya. Arul turut berlari ke arah emak. Tidak disangka begitu sekali reaksi emak apabila mendengar suaranya.

“Arul! Arul anak mak!” Sayu suara emak memanggil anak bongsu kesayangannya. Kesakitan di tangan tidak dihiraukan. Along yang cuba memegang tangan emak untuk diletakkan susu sebagai penyejuk, ditepis tangannya oleh emak. Terkedu Along seketika. Begitu sekali emak bereaksi namun tiada sedikitpun timbul perasaan marah di hati Along. Along tahu emak begitu merindui Arul.

Emak cuba bangkit untuk merangkul Arul namun jatuh terduduk semula. Kakinya yang kebas akibat duduk terlalu lama menghalang pergerakannya. Ditambah lagi dengan tangan yang terkena air panas, yang sudah mula dirasakan kesakitannya. Along segera membantu emak berdiri walaupun ditepis berkali-kali tangannya oleh emak.

“Mak, biar Along bantu mak bangun. Tangan mak sakit tu.” Along tetap juga membantu emak untuk berdiri. Walaupun emak menepis tangan Along, tidak mahukan bantuan, namun Along tidak mengendahkan.

“Tak! Tangan mak tak sakit. Along, itu Arul kan? Arul dah balik kan? Mak nak peluk dia!” Bergenang airmata Along apabila sambil bangun, emak menggapai-gapai tangan hendak memeluk anak bongsunya.

“Ya, mak. Arul dah balik! Adik Along dah balik, mak!” Along memeluk bahu emak. Menyokong emak berdiri dan Along hanya melepaskan pegangan apabila Arul meluru memeluk tubuh emak.

“Mak! Ampunkan Arul mak! Arul rindukan mak!” Bergema tangisan kedua beranak itu melepaskan kerinduan yang menggunung. Manakala Along dan isterinya pula hanya memandang sambil menyeka airmata yang sudah pun mengalir sama.

*****
BADARIAH mengesat pelupuk mata. Pelukan kedua beranak yang erat menimbulkan rasa sayu di hatinya. Begitu besar kerinduan yang ditanggung mereka, akhirnya terlerai juga pada malam raya yang terang benderang disinar api pelita yang disusun begitu banyak di sekitar kawasan mereka menyediakan juadah raya.

Badrul pula sudah berketawa riang, berkejaran sambil bermain bunga api bersama sepupu-sepupunya yang baru dikenali. Tiada apa yang difikirkan oleh kanak-kanak itu melainkan keseronokan menikmati keindahan malam raya yang tidak pernah dialaminya sebelum ini.

Senyuman dilemparkan tatkala Arul menggamitnya menghampiri emak. Salam yang dihulur usai dirinya diperkenalkan dibalas rangkulan erat oleh emak ke tubuhnya. Terharu! Badariah terharu dengan sambutan yang diterima daripada emak. Lerai pelukan emak, isteri Along pula memeluknya. Betul-betul seperti pertemuan jejak kasih jadinya suasana malam itu. Tidak dipeduli oleh emak akan tangan yang sudah semakin berdenyut-denyut.

*****
“BANG, bawalah emak ke klinik. Teruk juga lecur tangan mak tu. Kalau dibiarkan, melarat nanti.” Badariah yang duduk di sebelah Arul di meja makan menyiku lengan suaminya sambil mulut dimuncungkan ke arah emak yang sesekali berkerut muka menahan kesakitan. Segera Arul menghampiri emak yang duduk di hujung meja.

“Mak, jom Arul hantar mak ke klinik ya. Tangan emak tu tak boleh dibiarkan, melarat nanti.”

“Takpelah, Arul. Sikit aje ni. Tadi pun Along dah letak susu. Mak bawa tidur nanti, eloklah dia.” Mak Pah bangun dan meninggalkan meja makan. Perlahan-lahan langkah diatur menuju ke bilik. Arul membantu memapah emak.

“Mak, janganlah cakap macam tu. Arul tak nak apa-apa jadi pada mak. Arul sayangkan mak, sayang sangat!”

“Arul, mak pun sayangkan Arul. Mak bersyukur, akhirnya mak dapat juga jumpa Arul sebelum mak meninggal. Dah puas hati mak. Kalau mak meninggal pun, mak tak terkilan.” Sayu suara Mak Pah menuturkan kata-kata. Benar, Mak Pah gembira dapat berjumpa kembali dengan anak kesayangannya sebelum dia menutup mata. Itu sungguh seribu rahmat baginya.

“Mak... Jangan cakap macam tu mak. Arul belum puas bermanja dengan mak.” Arul turut berbaring di sebelah Mak Pah. Dipeluk tubuh tua itu.

“Haish... Dah tua-tua pun nak bermanja dengan mak lagi. Malu dengan anak kamu tu.” Mak Pah menolak sedikit tubuh Arul. Segan pula jika dilihat oleh Badrul. Sedangkan si kecil itu pun tidak berkepit sahaja dengan ibunya, ini kan pula ayahnya yang sudah berumur, bermanja seperti anak kecil.

“Tak kiralah mak, Arul nak bermanja dengan mak juga. Malam ni Arul tidur sini dengan mak ya?” Arul makin mengeratkan pelukannya. Terasa tidak sanggup hendak berpisah dengan emak walaupun hanya berlainan bilik sahaja. Masih belum puas lagi rasanya Arul bermanja dengan emak.

“Tak payahlah. Pergilah tidur dengan anak isteri Arul kat dalam bilik tu. Mak tak ubah apa-apa pun bilik tu. Sama aje macam dulu.”

“Alaaaa... Bolehlah mak.”

“Dahlah. Pergi tidur sana. Mak dah mengantuk ni. Tolong padamkan lampu dan tutupkan pintu tu sebelum kamu keluar.” Lambat-lambat Arul bangun juga. Dikemaskan selimut yang membaluti tubuh tua emak. Sebuah kucupan diberikan di dahi emak sebelum Arul berlalu menuju ke pintu bilik.

“Selamat malam, mak. Arul sayang mak!”

“Mak pun sayang kamu. Sayang sangat!”

*****
BENGKAK mata Arul. Merah. Tanah yang masih lembab bertabur bunga pelbagai warna direnung tanpa kelip. Sungguh hatinya sedih tidak terhingga. Saat gembira hanya seketika dapat dirasainya. Emak sudah pergi. Tiada lagi tangan emak memeluknya erat. Tiada lagi suara emak menyatakan sayang tidak berbelah bahagi kepadanya.

Tidak sangka, malam raya kali ini merupakan malam pertemuan dan malam terakhir Arul bersama emak. Keengganan emak dihantar ke klinik membuatkan sakit di tangan emak melarat dan membawa kepada demam. Demam itu pula menjadi sebab emak meninggalkan dunia yang fana serta anak cucu yang masih memerlukan kasih-sayang emak.

Along sudah balik ke rumah emak, meninggalkan dia sendirian di sisi pusara emak. Pesanan Along sebentar tadi terbang dibawa angin lalu. Tidak dapat Arul menahan airmatanya yang berterusan gugur. Belum sempat dia membahagiakan emak, dia sudah ditinggalkan. Hanya sempat memohon keampunan sahaja tanpa sempat menghabiskan hari raya bersama emak. Kini, hanya dapat bersama pusara emak, pusara yang hanya diam membisu walau sudah puas dia merayu agar emak bangkit semula.

Perlahan-lahan Arul bangkit. Menggulung tikar mengkuang yang menjadi alas duduknya lalu berjalan meninggalkan jasad emak bersemadi di pusara. Kali terakhir Arul menoleh tatkala tubuh sudah sampai ke pintu pagar kawasan perkuburan, bayangan emak sedang tersenyum melambai dari celahan pohon renek yang berceracak di dalam kawasan itu, makin jauh dan menghilang. Arul menarik nafas panjang, berjalan meninggalkan tanah perkuburan tanpa menoleh lagi ke belakang.

-TAMAT-

Saturday, July 16, 2011

Cerpen Bertema II - Berpindah Ke Balik Papan

Rindu

SUDAH lama rasanya aku tidak balik ke kampung halaman. Semenjak aku melanjutkan pelajaranku ke luar negara, sehinggalah aku pulang semula ke tanahair dan mendapat pekerjaan di bandar, belum pernah sekali pun aku pulang menjenguk saudara mara yang berada di sana. Bukan sahaja sekadar tumpang bermalam semalam dua di rumah peninggalan arwah Tok Lang sementelah aku sudah tiada punya datuk dan nenek di kedua-dua belah ibu dan bapaku, menjenguk muka pun tidak pernah sama sekali. Entah apalah agaknya khabar mereka semua. Masih sihatkah atau sudah tiada lagi di dunia ini?

Sesekali timbul juga rasa rindu kepada teman-teman sekampung, yang sewaktu kecil sama-sama berbogel mandi di sungai, sama-sama berkubang di padang tatkala bermain bola di dalam deras hujan, tetapi keadaan masa tidak pernah mengizinkan untuk aku kembali merasai zaman silam. Itulah zaman paling indah yang pernah aku lalui dan jika tuhan mengizinkan, ingin sekali lagi rasanya aku melalui zaman indah itu. Namun aku pasti, itu cuma akan menjadi angan-angan yang tidak mungkin akan terlaksana.


Mengingati kisah silam, ingatanku kembali kepada sahabat karibku, Amri. Oh, hampir terlupa aku memperkenalkan diriku. Namaku Tajul, Tajul Ariffin. Di kalangan rakan-rakan sewaktu di kampung dahulu, aku dikenali sebagai Ipin. Jangan salah sangka, Ipin sahaja ya, bukan Upin dan Ipin itu.

Sewaktu di kampung, aku sangat rapat dengan Amri. Apa sahaja yang dilakukan, kami akan sentiasa melakukannya bersama. Tidak kiralah sama ada belajar di sekolah, mengaji al-Quran di rumah Imam mahu pun menceroboh kebun rambutan Pak Long Leman yang terletak di hilir sungai.

Bercerita tentang sungai, banyak kenangan pahit manis yang aku lalui bersama Amri di situ. Cubaan pertamaku untuk mengajarnya berenang, hampir sahaja menyebabkan Amri berpindah ke balik papan.

Berpindah ke balik papan. Ya, itulah peribahasa yang digunakan oleh Tok Lang ketika tubuh Amri yang lemah dibawa ke hospital. Teruk juga aku dimarahi oleh Tok Lang waktu itu. Katanya aku sengaja hendak menunjuk pandai. Terasa juga di hati kecilku waktu itu dengan kata-kata yang dihamburkan oleh Tok Lang terhadapku sedangkan niatku baik, sekadar ingin berkongsi pengetahuan dan kebolehan berenang dengan Amri. Tiada pula terlintas di benakku hendak menganiaya sahabat karibku sendiri.

Sesekali pernah juga otakku memberikan tanggapan yang jahat terhadap Tok Lang. Kononnya, Tok Lang lebih menyayangi Amri daripada aku, cucu saudaranya sendiri. Amri itu bukan siapa-siapa pada Tok Lang sedangkan aku ini cucu kepada adik kandung Tok Lang sendiri. Sudah tentu aku yang sepatutnya lebih disayangi daripada Amri yang hanya sekadar anak cucu kepada orang-orang sekampung Tok Lang sahaja.

Terkesima

BERPINDAH ke balik papan. Kali pertama aku mendengar ungkapan itu meluncur laju dari mulut Tok Lang, terkesima juga aku dibuatnya. Maklumlah, waktu itu aku masih kecil lagi. Usiaku baru mencecah sembilan tahun. Pada usia sembilan tahun, apalah sangat perumpamaan dan bidalan yang aku tahu. Kalau ‘hidung tak mancung, pipi tersorong-sorong’, tahulah aku akan maksudnya.

Arwah ayah dan ibuku sewaktu hayatnya masih ada pun tidak rajin menggunakan kata bidalan di dalam perbualan seharian mereka. Arwah Tok dan Tok Wan juga tidak rajin menggunakan peribahasa di hadapan aku. Jika bersama arwah Tok Lang, aku yakin kaum keluargaku pasti akan menggunakannya almaklumlah, arwah Tok Lang dahulu sewaktu zaman mudanya merupakan pemantun terhandal di dalam kampung. Arwah Tok Lang memang sangat menyanjungi pantun seloka, gurindam dan yang sewaktu dengannya. Janganlah ada sesiapa yang berniat hendak mencabarnya berbalas pantun, nescaya akan pulang dengan malu yang besarlah nanti.

Dianggap gurauan

PAGI tadi aku ke pejabat seperti biasa. Ketika aku sampai ke pejabat, semua pekerja sudah sampai. Mereka semua aku lihat tekun membuat kerja. Ada juga yang tekun membuat kerja sendiri di sebalik ‘partition’ mereka, aku sedar perkara itu kerana aku terlebih dahulu merasai pengalaman berada di tempat mereka. Hehehe...

Setiap pagi, seperti biasa setiausahaku akan masuk ke bilikku setelah aku sampai di pejabat. Dia akan membacakan senarai temujanjiku sekiranya ada pada hari tersebut. Usai melakukan tugasnya itu, dia memberitahu tentang musibah yang telah menimpa pembancuh air di pejabat kami. Namanya Kak Timah.

Kak Timah seorang wanita yang peramah dan suka bergurau. Walaupun hidupnya susah tetapi dia tidak suka meminta-minta simpati orang. Aku sangat kagum dengan semangat hidup yang dimiliki oleh Kak Timah. Aku selalu berdoa agar aku turut diberikan semangat yang tabah sepertinya. Kak Timah sudah lama berkhidmat di sini. Semenjak aku mula berkhidmat sehinggalah aku kini sudah bergelar Pengurus.

“Encik Tajul, hari ini Kak Timah tak dapat datang. Saudaranya meninggal dunia. Jadi, kalau Encik Tajul nak minum, cakap saja dengan saya, nanti saya buatkan.”

“Oh! Bila berpindah ke balik papannya tu?”

“Meninggal dunialah Encik Tajul. Apa pula berpindah. Encik Tajul salah dengar agaknya ni?”

Aku pandang wajah setiausahaku. Betullah aku dengar dia sebut meninggal dunia. Bila masa pula aku dengar berpindah. Mamaikah setiausaha aku pagi ini?

“Betullah Hanim. Saya dengar apa yang awak sampaikan tadi.”

“Tapi tadi, Encik Tajul tanya bila berpindah ke balik papan. Saudara dia meninggallah Encik Tajul, bukannya berpindah! Lagi pun, saya tak pernah dengar nama tempat, Balik Papan. Kalau Balik Pulau tu ada lah. Letaknya nun di Pulau Pinang sana.”

“Betullah Hanim. Berpindah ke balik papanlah tu maksudnya. Orang yang meninggal dunia itu kan selepas dimasukkan ke liang lahad, jenazahnya akan ditutup dengan sekeping papan.”

“Alahai... Encik Tajul bergurau pula pagi-pagi ni,” ujar setiausahaku sambil tersenyum-senyum.

“Saya bukan bergurau. Itu peribahasa, Hanim. Peribahasa kan indah. Berpindah ke balik papan sebenarnya membawa maksud meninggal dunia. Jadi, sesiapa yang meninggal dunia boleh juga dikatakan berpindah ke balik papan.”

Haaa... Kan aku sudah membuka kelas syarahan pada pagi yang hening ini. Sama seperti aku dahulu, setiausaha aku juga terkesima mendengar peribahasa itu buat kali pertama. Terkebil-kebil dia berlalu keluar dari bilikku, meninggalkan aku tersengih kelucuan mengingatkan reaksi wajahnya sebentar tadi.

Musim buah

SELEPAS makan malam sebentar tadi, tiba-tiba sahaja tingkah laku isteri kesayangan aku menjadi manja semacam. Pelik pula aku rasakan. Tetapi selepas berbual-bual sebelum melelapkan mata tadi, barulah aku tahu puncanya. Rupa-rupanya dia hendak mengajak aku pulang ke kampung halamanku. Musim buah katanya. Amboi, sudah bertahun-tahun tidak menjejakkan kaki ke kampung, apabila musim buah sampai, tiba-tiba sahaja aku menunjukkan muka, nanti sudah tentu ada di kalangan orang kampung yang akan mengata kami.

Kalau hendak makan buah-buahan, di mana-mana pun boleh. Tidak hanya sekadar balik ke kampung baru dapat merasa makan buah-buahan. Kini terdapat banyak kedai menjual segala macam jenis buah-buahan tempatan yang didirikan. Hendak makan buah apa, cakap sahaja, pasti boleh diperolehi tanpa perlu menunggu musimnya tiba. Hendak makan durian pun sudah boleh diperolehi sepanjang tahun. Bukan seperti dahulu lagi, terpaksa menunggu musimnya.

Negara kini sudah maju. Pelbagai penyelidikan telah dan sedang dilakukan oleh para penyelidik sama ada di dalam jabatan kerajaan ataupun swasta untuk memenuhi keperluan rakyat. Terdapat juga jabatan kerajaan yang ditubuhkan semata-mata untuk membuat penyelidikan dan penambahbaikan di dalam penghasilan buah-buahan yang bermutu tinggi. Di samping itu, pelbagai ilmu pengetahuan juga diberikan kepada para peladang di dalam usaha melipatgandakan hasil tanaman mereka.

Namun, sayangkan isteri punya hal, aku pun mengambil jugalah cuti untuk pulang ke kampung pada hujung minggu nanti. Alang-alang mahu bercuti, aku mohon sehingga dua minggu. Kalau orang lain yang berpangkat seperti aku, bekerja pula di dalam sebuah syarikat multinasional, tentu sudah merancang untuk menghabiskan duit di tempat-tempat peranginan yang ada di dalam mahu pun di luar Malaysia tetapi aku, mengambil keputusan untuk bercuti di kampung sahaja.

Anak-anaklah yang paling seronok. Sejak kecil mereka tidak pernah tahu yang mereka juga mempunyai kampung seperti orang lain, namun apabila sudah besar, tiba-tiba sahaja mereka akan pulang bercuti di kampung. Terkejut bercampur teruja mereka jadinya.

Bersemangat betul anak-anak aku dengan percutian kali ini. Sejurus mendapat tahu cuti yang aku pohon sudah diluluskan oleh Tuan Pengarah, mereka terus sahaja mengemaskan beg pakaian masing-masing. Sesekali aku terfikir juga, adakah mereka seronok kerana akan balik ke kampung halaman, ataupun seronok kerana akan dapat makan buah-buahan secara percuma?

Seronok

SUDAH lama tidak pulang ke kampung bukanlah bermakna aku sudah lupa jalan untuk ke sana. Aku masih ingat jalannya. Bukankah itu tempat tumpah darahku, dan tempat aku dilahirkan? Mustahil aku akan melupakannya dengan mudah. Walaupun bertahun merantau, ibarat bangau yang tetap akan terbang ke belakang kerbau, begitu jugalah dengan aku. Aku pasti akan pulang juga ke kampung halaman walaupun selepas bertahun-tahun meninggalkannya.

Hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri, lebih baiklah di negeri sendiri. Seperti aku, menuntut ilmu di negara orang dan aku tetap pulang juga ke tanahair sendiri untuk mencari rezeki dan membantu menyumbang di dalam ekonomi negara. Tidak mustahil pada suatu hari nanti aku akan pulang dan menetap pula di kampung tanah tumpah darahku itu, kerana seindah dan sebaik mana pun tempat orang, tetap lebih baik lagi di tempat sendiri.

Hujung minggu yang dinanti-nanti sudah tiba. Seawal pagi, selepas menunaikan solat Subuh, kami sekeluarga bertolak pulang ke kampung. Anak-anak aku kelihatan begitu seronok. Isteri kesayangan aku pula, tidak usah dikata, memang sangat murah dengan senyuman. Sejak bangun daripada tidur, sehinggalah dia duduk di kerusi penumpang di sebelah aku, dan menemani di sepanjang pemanduan, tidak hilang-hilang senyuman itu dari bibirnya. Senyuman itu menambahkan lagi kecantikan isteri aku yang sudah sedia cantik bagai bulan empat belas ini.

Perjalanan yang jauh tidak terasa jauhnya apabila ditemani oleh anak-anak yang tidak henti-henti menyanyikan lagu Balik Kampung yang pernah dipopularkan oleh Allahyarham Sudirman suatu ketika dahulu, dan juga senyuman yang tidak lekang dari bibir merah bak delima merkah milik isteriku. Sungguh seronok, debaran yang tadinya terasa di dalam hati kerana tidak tahu bagaimanakah reaksi orang kampung apabila melihat kepulanganku dan apakah yang akan aku ditemui di sana nanti, hilang begitu sahaja.

Perubahan besar

INDAH! Itulah yang kurasakan di dalam hati saat menikmati keindahan yang terbentang di hadapan mata. Begitu jauh perbezaannya suasana kampung yang dapat aku lihat kini berbanding waktu aku kecil dahulu.

Mataku puas melilau mencari wajah-wajah teman lama yang suatu ketika dahulu sama-sama bermain berkejaran. Sebut sahaja di mana ceruk kampung yang tidak diredah, ke darat, ke baruh, ke hulu dan ke hilir, semuanya tetap diredah bersama. Di mana mereka? Aku rindu hendak bertemu, menatap mata ke mata dan berbual santak ke senja.

Sengihanku yang terukir sampai ke telinga rupanya menarik perhatian isteri kesayanganku yang masih berada di sebelah. Dicuitnya bahuku lalu diangkat dagunya sebagai isyarat inginkan jawapan daripadaku. Aku hanya melempar senyum sebagai menutup malu, tertangkap di kala fikiran menerawang kembali ke zaman silam.

Pemanduan kuteruskan, mencari rumah berbentuk limas yang telah lama tidak aku ziarahi. Di situlah dahulu tempat aku melelapkan mata, merehatkan diri dan menjalankan kehidupanku sebagai cucu saudara kepada Tok Lang. Tentu ada yang tertanya-tanya mengapa aku lebih banyak bercerita tentang Tok Lang daripada Tok dan Tok Wan aku sendiri. Biarlah aku kongsikan ceritanya nanti usai aku bercerita tentang perubahan besar yang berlaku di kampungku ini.

Perubahan besar! Ya, aku lihat kampungku mengalami perubahan yang besar, malahan boleh aku katakan sangat besar. Terlalu jauh bezanya berbanding waktu dahulu. Seiring dengan perubahan dunia, kampung halamanku juga berubah menjadi lebih gah.

Rumah-rumah sudah serba cantik dan baru. Tiada lagi rumah lama berbentuk limas seperti dahulu. Kini yang ada hanyalah rumah-rumah batu yang tersergam indah lengkap berpagar dan berpintu cantik dengan ukiran bunga-bunga kerawang. Tampak mewah penghuninya.

Kampung ini sudah tidak kelihatan kekampungannya lagi. Sudah bertukar menjadi sebuah penempatan golongan berpendapatan tinggi seperti yang terdapat di bandar-bandar besar. Cuma bezanya struktur rumah tidak teratur seperti di bandar, dan di sini mereka lebih mewah dengan pohon-pohon buah-buahan yang mengelilingi rumah. Dalam erti kata lain, penduduk kampung lebih berharta kerana mempunyai tanah yang lebih luas dan tidak perlu dipajak selama sembilan puluh sembilan tahun.

Sungai hilang

KETIKA melintasi sungai tempat aku mandi berbogel bersama Amri sewaktu kecil dahulu, biji mataku hampir tersembul melihat keadaannya yang sudah kering-kontang. Aduh! Rindunya aku pada kedinginan airnya yang mengalir perlahan.

Juraian akar dari pokok tempat aku membuat terjunan tiruk suatu ketika dahulu juga sudah tidak kelihatan lagi. Kering dan mati. Tiada apa yang tinggal lagi melainkan sebuah tunggul reput yang sudah pastinya kini dimiliki secara mutlak oleh sang anai-anai.

Batu berlumut di tengah-tengah sungai tempat aku duduk melepaskan lelah setelah puas berenang-renang dan bergurau senda bersama Amri, kini hanya tergeletak kesepian dan kekeringan. Sudah tiada lagi lumut yang menghiasinya. Hanya kering dan gersang di tengah-tengah alur sungai yang sudah tiada lagi airnya.

Rumah di tebing sungai sudah tiada lagi. Ke mana pergi penghuninya? Sudah berpindah ke balik papan barangkali! Dahulu rumah itu meriah dengan hilai tawa aku dan Amri ketika disajikan kudap-kudapan oleh Mak Senah yang tiada punya sebarang anak. Hanya kepada kami Mak Senah menumpang kasih dan kerana itulah kami bebas bergerak, makan dan minum di dalam rumahnya. Ah! Rindu juga kepada Mak Senah dan kudap-kudapan sedap air tangannya.

Kesedihan tidak membawa ke mana-mana

TOK dan Tok Wan sudah lama tiada. Semenjak aku dilahirkan, hanya beberapa tahun sahaja aku dapat menumpang kasih mereka, selebihnya hanya kepada Tok Lang tempat aku bermanja. Tok dan Tok Wan dijemput Ilahi tatkala mereka di dalam perjalanan ke rumah ibuku. Akibat kesedihan itulah, ibu membawa aku pulang dan menetap di kampung dan Tok Lang menjadi pengganti Tok serta Tok Wan yang sudah tiada.

Begitulah kisah Tok dan Tok Wan yang pernah diceritakan kepadaku serta bagaimana aku lebih banyak mengingati Tok Lang daripada Tok dan Tok Wan di dalam kehidupan aku, namun itu bukan pengakhir kisah hidupku. Kesedihan tidak akan terpisah daripada kehidupan manusia. Yang hidup pasti akan mati, yang datang pasti akan pergi. Itulah pusingan kehidupan yang sudah tersurat sejak azali.

Aku kehilangan Tok Lang ketika aku berada di tahun akhir pengajianku. Ketika aku sedang berperang dengan kuliah dan peperiksaan, juga berperang dengan kestabilan kewangan, aku menerima berita yang mendukacitakan, namun aku redha menerima ketentuan.

Kesedihan tidak akan membawa kita ke mana-mana. Itulah pegangan yang aku sematkan di dalam hatiku dan kerana itulah aku bangkit daripada kedukaan serta berusaha mengembalikan kegembiraan. Akhirnya usahaku membuahkan hasil dan aku kembali ke tanahair dengan segulung ijazah penuh kepujian.

Lagi berita sedih

SEDANG aku memandu sambil memerhatikan perubahan yang sangat ketara di kampungku ini, aku terpandang seorang pemuda yang wajahnya saling tidak tumpah seperti wajah Amri sewaktu kecil dahulu di warung tepi jalan. Aku segera memberhentikan kenderaanku di bahu jalan. Aku segera turun dan melintasi jalan menuju ke tempat pemuda seiras Amri itu sedang duduk menikmati secawan kopi. Aku katakan kopi kerana warung itu diberi nama Kedai Kopi Wak Ali. Tentu sahaja air kopi yang menjadi sajian utamanya. Sama seperti Restoran Pizza Hut yang banyak berceracak di bandar-bandar besar yang sudah tentu sajian utamanya adalah pizza.

Tanpa silu kuhulurkan salam kepadanya lalu kutanyakan arah ke rumah sahabat karibku, Amri. Kelihatan perubahan di riak wajah pemuda itu. Diratahnya wajahku sepuas hati sehingga menimbulkan tanda tanya di sudut hatiku yang akhirnya terzahir di mulut.

“Kenapa lain benar pandangan saudara? Adakah apa-apa yang mencurigakan di wajah saya ni?”

Pertanyaanku rupanya menerbitkan senyum di bibir pemuda itu. Mungkin dia merasakan pertanyaanku itu agak lucu atau sekadar hendak menutup rasa malunya kerana menatap wajahku tanpa berkelip sebentar tadi.

“Boleh saya tahu pak cik ini siapa? Tapi jangan pak cik salah sangka pula dengan pertanyaan saya ini. Saya sekadar ingin tahu siapakah yang masih mencari ayah saya yang sudah beberapa tahun berpindah ke balik papan itu.” Sungguh pertanyaan pemuda itu berjaya membuatkan hati aku sedih lagi, namun aku bangga kerana anak muda seperti dia tidak kekok menggunakan peribahasa di dalam kehidupannya seharian.

Rumah Limas Tok Lang

KESEDIHAN tidak membawa ke mana-mana. Usai berbual serba sedikit dengan Saiful, pemuda seiras arwah Amri itu, pemanduan kuteruskan menuju ke destinasi. Rumah limas Tok Lang menjadi destinasi utamaku. Suatu ketika dahulu, rumah limas itu dikelilingi oleh pelbagai jenis pokok buah-buahan. Sebutkan sahaja jenisnya, pasti ada sebatang dua di atas tanah tapak rumah Tok Lang yang luasnya seperti sebuah padang bola sekolah itu.

Kereta kubelokkan masuk ke jalan kecil menuju ke rumah limas Tok Lang. Ah! Aku menggosok mata berulang kali. Betulkah apa yang aku nampak? Di hadapanku tersergam indah sebuah rumah batu bertingkat dua. Pokok buah-buahan yang menghijau dahulu sudah tiada lagi di tempat asalnya.

Kini yang terbentang di hadapan mataku hanyalah sebuah rumah yang dikelilingi oleh pohon-pohon bunga yang pelbagai. Tiada lagi pokok rambutan merimbun tempat aku bergayut tatkala buahnya merah ranum. Tiada juga cantik-cantik si tampuk manggis, di luar hitam, di dalam manis. Sudah habis ditarah pokok yang pernah menghasilkan buah berkulit ungu pekat yang isinya sangat manis.

Pohon durian yang menjulang ke langit, yang satu ketika dahulu pernah memberi pulangan lumayan buat Tok Lang juga sudah nampak ranting mati di pucuknya. Sudah tiada rezeki kami anak-beranak untuk menikmati buah-buahan percuma.

Tidak kenal

SAAT enjin kereta aku matikan di bawah pokok kemboja yang merendang penuh bunga, beberapa orang kanak-kanak berlarian keluar dari rumah. Mata-mata mereka memandang tajam ke arah kami yang masih lagi tidak keluar dari kereta. Seketika, berlarian semula semuanya ke dalam rumah dan keluar kembali ke muka pintu bersama seorang lelaki dewasa.

“Siapakah pak cik ini?”

Terkedu aku seketika sambil saling berpandangan dengan anak dan isteriku yang sudah pun berdiri terpaku di luar kereta sambil menghadap ke arah rumah batu bertingkat dua itu. Persoalan daripada lelaki itu sedikit memeranjatkan aku. Siapakah aku? Begitu lamakah aku tidak menjengah sehingga mereka tidak lagi mengenali aku, saudara mereka sendiri yang suatu ketika dahulu tinggal dan membesar bersama mereka?

“Tumpang tanya, bukankah ini rumahnya Tok Lang Said, bekas pemantun handalan kampung itu?” Soalanku dibalas dengan kerutan di dahi lelaki itu namun ada segaris senyum diukir di bibirnya.

“Benar, ini rumah arwah Tok Lang Said. Siapakah pak cik ini?” Sudah tua aku rupanya. Benarlah, sudah lama aku meninggalkan asal-usulku hingga akhirnya aku tidak dikenali lagi di sini.

“Saya Tajul Ariffin, cucu saudara Tok Lang Said,” ujarku ketika itu dan usai aku berkata, kerutan semakin ketara di dahi lelaki itu, namun itu hanya seketika sahaja sebelum senyuman melebar di bibirnya. Tubuhku ditarik ke dalam pelukannya sambil jelas kedengaran suaranya di telingaku.

“Pak cik Ipin rupanya. Saya Mamat, cicit Tok Lang Said.”

Giliran aku pula yang terkesima. Cicit Tok Lang Said? Anak siapakah pula dia? Mungkin menyedari kerutan di wajahku tatkala dia melonggarkan pelukan, jawapan kepada persoalan di benakku meluncur laju dari bibirnya.

“Saya anak kepada Saibah, cucu Tok Lang Said yang di Melaka. Eh, jemputlah masuk,” pelawanya kepada kami.

Wasiat

USAI berbual dan dijamu dengan sedikit makanan, aku dikhabarkan berita yang menggembirakan. Wasiat Tok Lang sebelum berpindah ke balik papan diserahkan kepadaku. Tanah dusun di baruh milik Tok dan Tok Wan diserahkan kepadaku untuk ditadbir sebaiknya.

Tidak pula aku tahu, selama ini ada wasiat yang dituliskan untukku. Tidak juga aku tahu, Tok Lang yang telah mentadbir harta pusaka peninggalan Tok dan Tok Wan bagi pihak aku selama ini dengan sejujurnya.

Selama ini aku sangka tanah dusun di baruh itu milik Tok Lang, rupa-rupanya ia milik Tok dan Tok Wan. Nampak gayanya merasa juga anak-anakku mempunyai tanah di kampung sendiri. Sudah pasti selepas ini aku akan bersara dan kembali ke sini, hidup sebagai orang kampung dan bersemadi dengan aman di kampung setelah berpindah ke balik papan.

Pesta Buah

MENUMPANG semalam dua di rumah Mamat mengembalikan nostalgia zaman kanak-kanakku. Bercerita tentang kenakalan bersama rakan-rakan sebayaku terutamanya Amri yang sudah berpindah ke balik papan membangkitkan keseronokan dan kerinduan yang tidak terhingga.

Tercapai juga hasrat isteri kesayanganku yang teringin sangat merasai keseronokan makan buah-buahan di kampung sendiri, malahan, kini berpeluang untuk melakukannya di tanah sendiri. Pada petang yang penuh berkat sebelum kepulanganku ke bandar, aku buka peluang untuk bersama-sama berpesta buah di dusun peninggalan arwah Tok dan Tok Wan.

Berpindah ke balik papan. Pada suatu ketika nanti, aku juga akan berpindah ke balik papan dan untuk itu, kupohon agar jenazahku dapat disemadikan di tanah tumpah kelahiranku ini.

-Tamat-

.