Tuesday, August 03, 2010

Tiga Hari Dua Malam bab 1


SEMESTER akhir sudahpun tamat. Lega rasanya apabila sudah berjaya menghabiskan pengajian selama tiga tahun ini. Banyak rancangan yang sudah diatur Remy sempena meraikan tamatnya pengajian yang dianggap sebagai penyeksaan terhadap otaknya.

Selama tiga tahun ini Remy bertungkus lumus belajar. Tidak mahu menghampakan kedua orang tuanya yang menaruh harapan tinggi kepadanya. Lagipun Remy ingin menjadi contoh yang baik kepada adik-adiknya yang lain.

Remy tidak berasal dari keluarga yang senang. Dia lahir dalam sebuah keluarga yang sederhana namun penuh kasih-sayang. Ibu dan ayah sangat menitikberatkan hubungan kekeluargaan.

Mujur juga Remy dapat meneruskan pengajian di Universiti Putra Malaysia. Tidaklah susah untuk Remy selalu pulang ke kampung menjenguk keluarganya yang hanya berada di Kajang.

Setiap bulan Remy akan pulang ke kampung. Di waktu itulah dia akan menyemak kerja-kerja sekolah adik-adiknya. Dia mahu adik-adiknya turut berjaya melanjutkan pelajaran ke university seperti dirinya.

Di dalam kampus Remy merupakan seorang pelajar yang aktif. Banyak persatuan yang disertainya. Banyak juga acara sukan di peringkat antara universiti yang disertai oleh Remy. Boleh dikatakan nama Remy agak terkenal di dalam Universiti Putra Malaysia itu.

Walaupun Remy bukanlah orang yang senang, dia bertuah kerana dilahirkan dengan pakej yang lengkap. Dia mempunyai kebijaksanaan malahan dia juga mempunyai raut wajah dan susuk tubuh yang menarik. Ramai pelajar perempuan yang jatuh hati kepadanya.

Tetapi Remy tidak pernah menerima mana-mana huluran cinta dari pelajar-pelajar perempuan yang cuba mendekatinya. Remy hanya menganggap mereka semua sebagai kawan sahaja. Dia tidak mahu memikirkan soal cinta ketika masih belajar.

Bagi Remy belajar itu lebih penting dari segalanya. Cinta di waktu belajar hanya akan mengganggu konsentrasinya di dalam pelajaran. Dia ingin berjaya dahulu. Selepas itu baharulah dia akan memikirkan soal mencari pasangan.

Sedikitpun Remy tidak hairan apalagi cemburu apabila melihat rakan sekuliahnya yang sering belajar mahupun keluar makan bersama pasangan masing-masing. Baginya itu semua tidak penting. Dia tidak kisah jika makan bersendirian atau belajar bersendirian.

Remy percaya akan ketentuan tuhan. Ibu selalu mengingatkannya tentang itu. Jodoh pertemuan semuanya kuasa Allah. Jika Allah berkehendakkan, sekelip mata sahaja jodoh yang telah ditentukan untuk setiap hambaNya akan dipertemukan.

Tetapi ada sesuatu yang menggusarkan hati Remy sejak akhir-akhir ini. Julia. Gadis bernama Julia itu masih lagi belum berputus asa. Walaupun telah berkali-kali Remy menolak namun gadis itu masih tidak jemu mencuba mendapatkan cintanya.

*****************
SUDAH lama Julia menaruh hati kepada Remy. Sejak mereka berada di tahun satu lagi Julia sudah menunjukkan minatnya kepada Remy tetapi tidak pernah Remy mahu mengambil tahu. Julia sangat meminati gaya Remy yang kelihatan biasa itu.

Pernah beberapa kali Julia menyuarakan rasa hatinya kepada Remy namun tidak pernah lelaki itu mahu menerimanya. Entah apa kurang dirinya hinggakan Remy langsung tidak mahu menerimanya. Malahan memandang kepadanya pun Remy tidak sudi.

Surat-surat yang dikirimkan kepada Remy melalui teman sebilik Remy juga dikembalikan kepadanya. Sungguh-sungguh Remy tidak sudi. Terasa malu juga Julia kepada rakan sebilik Remy itu. Mujur juga teman sebilik Remy itu merupakan kekasih teman sebilik Julia. Tidaklah perkara yang memalukan itu tersebar ke serata kampus.

“Ju! Ju! Cuba kau tengok sana!” Daliana memuncungkan mulutnya ke arah pintu kafetaria. Julia yang sedang menyisip minuman meletakkan gelas yang dipegangnya lalu memalingkan wajah ke arah yang ditunjukkan oleh Daliana.

“Eh! ‘Boyfriend’ kau dengan Remylah.” Balas Julia tanpa memandang Daliana. Hatinya melonjak riang. Matanya masih tidak lepas memandang satu-satunya lelaki yang dicintainya.

“Ju! Sudah-sudahlah tu. Nanti diorang perasan pula kau pandang sampai nak tembus tu. Malulah. Buat biasa-biasa je sudahlah. Janganlah ‘over’ sangat.” Nasihat Daliana sambil mencuit lengan Julia. Tersengih sahaja Julia ditegur teman sebiliknya yang juga merupakan sahabat karibnya itu.

“Kau buat biasa je tau Ju. Aku nak panggil diorang datang duduk sekali dengan kita. Kau jangan buat perangai pula. Malu kita nanti.” Julia tersengih. Mengangguk tanda setuju dengan amaran Daliana.

“Muka aku comot tak? Rambut aku tak kusut kan?” Soal Julia sambil membetul-betulkan rambut dan mengesat mukanya dengan tisu yang baru diambil di dalam beg tangannya. Tersengih-sengih sahaja Julia. Serasa tidak sabar menunggu pujaan hatinya itu sampai ke meja mereka.

“Tak adalah. Semua elok je aku tengok. Ingat... Kau jangan bagi malu aku pula.” Risau sungguh Daliana sekiranya Julia buat perangai di depan kekasihnya Johari dan Remy. Bukan Daliana tidak tahu yang Julia terlalu obses dengan Remy selama ini.

Bimbang juga sekiranya Julia berbuat sesuatu yang memalukan semata-mata untuk menarik perhatian Remy. Mereka kini berada di dalam kafetaria. Malu jika pelajar-pelajar lain yang ramai di dalam kafetaria turut sama memandang.

Rasa sedikit menyesal juga Daliana memberitahu kedatangan kedua-dua lelaki itu tadi. Sepatutnya didiamkan sahaja. Kalau begini caranya penerimaan Julia, lebih elok jika dia berdiam sahaja tadi.

Ah! Nasi sudah menjadi bubur. Perkara sudah terjadi. Tidak guna Daliana hendak menyesal lagi. Mahu atau tidak, terpaksalah Daliana menghadapi juga sebarang kemungkinan.

*****************
JOHARI dan Remy berjalan menghampiri meja yang diduduki oleh Daliana dan Julia. Julia sudah tersenyum-senyum. Di dalam hatinya melonjak riang kerana dapat duduk semeja dengan pujaan hatinya.

Berlainan pula dengan Remy. Dia keresahan. Sungguh dia tidak mahu berlamaan di situ. Dia tidak mahu Julia menaruh harapan lagi. Tetapi untuk meninggalkan Johari di situ tidak mungkin baginya kerana mereka telah berjanji hendak bersama-sama ke perpustakaan usai makan nanti.

“Hai! Dah lama ke awak berdua duduk di sini?” Johari melontar pertanyaan apabila dilihatnya dua buah pinggan yang kosong dan sudah agak kering di atas meja.

“Dah lama jugalah awak. Kami dah nak per... Aduh!” Daliana terjerit kecil. Dia menggosok-gosok kakinya yang ditendang Julia di bawah meja.

“Kenapa awak?” Cemas Johari bertanya kekasih hatinya itu yang tiba-tiba sahaja terjerit ketika sedang bercakap.

“Eh! Tak... Tak ada apa-apa awak. Kaki saya... Terhantuk dekat kaki meja.” Jawapan spontan Daliana mengundang tawa Julia. Namun cepat ditekup mulutnya dari mengeluarkan bunyi.

Remy hanya berdiam. Tidak langsung mengeluarkan sebarang suara. Wajah Julia juga langsung tidak dipandangnya sedikitpun. Di dalam hatinya hanya ingin cepat pergi dari situ.

Julia sengaja merapatkan sedikit tubuhnya dengan Remy yang duduk di sebelahnya. Remy gusar.
Wajahnya jelas menunjukkan ketidaksenangannya dengan perbuatan Julia.

Daliana menyinggul Johari yang berada di sebelahnya. Dia hanya memberi isyarat mulut sahaja ke arah Remy dan Julia. Ketara sungguh wajah Remy yang kegelisahan.

“Eh! Tak apalah awak. Saya pergi dulu ye. Julia... Saya pergi dulu. Ada kerja nak buat. Jom Remy!” Johari terpaksa bertindak menyelamatkan suasana. Bimbang juga jika Julia berbuat yang tidak-tidak.

Remy bingkas bangun. Memang itu yang dia tunggu-tunggu. Tidak betah dia mahu berada berdekatan dengan Julia. Tanpa sepatah kata Remy berlalu bersama Johari.

Tiada apa yang dapat Julia katakan lagi. Dia hanya mampu memandang pujaan hatinya itu berlalu meninggalkan kafetaria dan menghilang di sebalik dinding bangunan.

Masam sahaja wajah Julia. Kecewa kerana tidak dapat berlamaan dengan Remy. Geram kerana Johari dan Daliana seolah tidak mahu memberi peluang kepadanya.

‘Tak apa. Hari ini hari engkau. Satu masa nanti sampailah hari untuk aku pula. Tengoklah nanti.’ Hatinya berbisik nekad. Direnung sahabat karibnya itu dengan pandangan yang tidak dapat dimengertikan.

3 comments:

Anonymous said...

ape kene ngan julia tu?bagus remy ni ye k.ad..xde nak komen ape sangat lagi ni k.ad..permulaan cite macam tibe2 je..tapi jalan cite ok..menunggu bab kedua dengan sabar..hehe

adrin_malina said...

a'ah... masa buat pun tiba2 je... tu yg cam terencat tu. huhu

SyaCha Abdullah said...

mau bab ke 2...

.