Thursday, August 19, 2010

Asmara Harum Kemboja bab 3



TARMIZI membuka mata. Dia berada di sebuah taman yang dipenuhi pepohon kemboja yang lebat berbunga. Haruman kemboja memenuhi setiap sudut dan ruang.

Dia terpaku melihat keindahan yang terbentang di hadapan matanya. Lidahnya kelu. Di dalam hati tertanya-tanya. ‘Di mana aku sekarang?’

Tarmizi memejam mata kembali. Cuba untuk kembali ke alam nyata. Namun apabila kelopak mata terbuka, masih lagi ia melihat pemandangan yang sama.

Dedaunan berlaga dilanda semilir angin. Sekuntum kemboja putih melayang jatuh ke kakinya. Tarmizi menunduk. Mengutip kuntuman yang masih segar. Dibawa ke hidung lalu dihidu baunya.

Haruman kemboja memenuhi rongga hidung. Haruman yang telah dilupuskan dari ingatannya selama bertahun-tahun. Namun kini dirinya dikelilingi oleh haruman itu. Di suatu tempat yang serasa seperti tidak pernah dijejaki oleh sepasang kakinya itu.

Tarmizi tertoleh-toleh. Mencari-cari sebarang tanda kewujudan manusia di tempat yang dirasakan begitu asing bagi dirinya. Di dalam hatinya berdoa semoga akan ada insan yang ditemui di sini.

Cahaya rembulan menyinari keseluruhan taman. Suasana terang-benderang. Tarmizi mengukir senyum tatkala pandangan matanya tertumpu ke arah sesusuk tubuh yang sedang berdiri membelakanginya.

‘Alhamdulillah. Ada juga orang nak ditanya.’ Detik hatinya. Laju langkah kaki diatur ke arah susuk tubuh yang masih lagi belum berpaling.

Rambut panjang mengurai ditutupi sebahagiannya dengan selendang panjang. Susuk tubuh berkebaya pendek mengikut potongan badan itu leka mengutip kuntuman kemboja yang gugur ke tanah.

Bagai menyedari kehadiran Tarmizi, gadis itu berpaling menghadap ke arahnya. Wajahnya sungguh ayu. Tarmizi kelu. Tiada sebarang suara yang keluar dari mulutnya. Seulas bibirnya bagaikan terkunci melihat keindahan yang terpampang di hadapan matanya.

Gadis itu tersenyum. Bertambah terserlah keayuannya bersama sepasang lesung pipi di kiri dan kanan pipinya. Kulit wajahnya bersih. Sungguh berseri. Bermata bundar bercahaya. Hidung mancung terletak. Bibir bak delima merkah.

Tarmizi seperti pernah melihat gadis cantik itu. Dikerah segala ingatannya kembali ke masa silam. Kembali ke lima belas tahun lampau. Ligat sel-sel otaknya berusaha untuk cuba mengingati kisah lalu.

Gadis itu menghampirinya. Sekali lagi dilemparkan senyuman menawan. Tarmizi ingin bertanya namun bibirnya masih terkunci tanpa suara.

“Akhirnya kanda kembali juga kepada Kesuma.” Gadis itu memulakan bicara. Tarmizi kebingungan. Terpana dengan kalimah yang baru sahaja diucapkan oleh gadis itu.

‘Kembali?’ Hatinya diusik tanda tanya. Pandangan matanya tidak beralih dari wajah bersih gadis itu. Dia seolah terpaku di situ. Terpaku menatap seraut wajah ayu itu.

“Ya. Akhirnya kanda kembali. Sudah lama Kesuma menantikan kanda kembali ke sisi Kesuma.” Sekali lagi gadis itu mengucapkan kalimah kembali. Hati Tarmizi semakin dijentik rasa hairan. Masih berusaha mengimbas kenangan silam. Namun masih juga tidak ditemui jawapannya. Berkerut wajahnya memikirkan.

*****
AMANDA terjaga ketika lenanya di puncak nikmat. Sedikit terganggu bila tubuh yang hanya dibaluti sepasang baju tidur digigit kedinginan. Dia bangkit. Ingin mencari selimut yang entah di mana terhumban.

Tingkahnya terhenti. Hati dipagut rasa hairan. Pelik melihat wajah suaminya yang berkerut penuh persoalan. Digoncang sedikit tubuh suaminya yang berbaring lena di sisinya.

“Bang! Bang! Bangun bang.” Terpisat-pisat Tarmizi mencelikkan mata. Bingkas lelaki itu bangun. Melingas mata memerhati sekeliling. Seolah ingin mengenalpasti di mana dia berada kini.

Terkejut Amanda dengan reaksi Tarmizi. Lengan sasa suaminya itu segera diusap. Bertujuan menyalurkan sedikit ketenangan kepada lelaki itu.

“Kenapa bang?” Lembut Amanda melontar pertanyaan. Ditahan rasa ingin tahu yang membuak-buak di dalam dada. Tidak mahu suami yang baru sedikit tenang merasa terdesak.

“Tak ada apalah sayang. Abang cuma bermimpi. Sudahlah…. Mari kita tidur.” Hanya anggukan yang mampu dibalas Amanda. Tidak mahu memanjangkan cerita yang tak mungkin akan dirungkai oleh Tarmizi di ketika itu.

Tarmizi kembali merebahkan diri di atas katil. Mata yang masih bersisa rasa kantuk segera dipejamkan. Ingin cuba mengundang lena untuk kembali bertandang. Amanda yang sudah berdiri di sisi katil menarik selimut menutupi tubuh si suami yang sudah kembali memejamkan mata.

“Nak ke mana tu sayang?” Langkah Amanda terhenti seketika di ambang pintu. Berpaling ke arah Tarmizi yang sedang merenungnya dengan pandangan penuh tanda tanya. Senyuman manis diukir.

“Nak ke dapur bang. Dahaga. Abang nak minum? Sayang ambilkan ye?” Tarmizi sekadar menggeleng sebelum kembali memejam mata. Tanpa berlengah, Amanda menghilang ke dapur memenuhi tuntutan alam.

Usai menghilang dahaga, Amanda kembali semula ke bilik. Membetulkan selimut yang menutupi tubuh kedua cahayamata yang sudah lama terlena sebelum kembali merebahkan tubuh di sisi Tarmizi. Mata dipejam hingga lena kembali bertandang.

*****
TARMIZI kembali semula ke situ. Di taman yang dipenuhi pepohon kemboja yang lebat berbunga. Dikelilingi haruman kemboja yang menusuk rongga hidung.

Terasa sejuk lengan kirinya. Sedikit terkesima Tarmizi apabila jemari runcing milik gadis yang menggelarkan dirinya Kesuma menyentuh lengannya. Dipandang wajah gadis itu sekali lagi. Masih seperti tadi. Tetap ayu berselendang panjang bersama senyuman yang sentiasa terukir di bibir.

Senyuman berbalas. Tarmizi tidak menolak bila lengannya dilingkari lengan gadis itu. Terasa ada sesuatu yang bergetar dalam dirinya.

Beriringan mereka berjalan di bawah pepohon kemboja. Perlahan menyusuri lorong di celahan pohon yang merendang. Menuju ke pinggir anak sungai di hujung taman.

“Kita duduk sebentar di sini ya kanda?” Langkah berhenti di sebatang kayu rebah. Gadis bernama Kesuma itu melabuhkan punggung di atas batang kayu. Tarmizi turut duduk di sisinya.

Tarmizi masih lagi menatap seraut wajah ayu itu. Kesuma hanya tersenyum sambil membalas pandangan Tarmizi. Tiada kata yang terucap di antara keduanya. Hanya elusan angin malam yang membelai.

“Awak siapa? Di mana saya berada ni?” Bertalu-talu soalan dilempar Tarmizi. Tidak berubah riak wajah Kesuma dengan pertanyaan itu. Masih lagi manis mengukir senyuman.

“Kanda sudah lupakan Kesuma? Kanda sudah lupakan tempat ini?” Anggukan Tarmizi sebagai jawapan yang mungkin telah mencarik hati gadis itu. Wajah yang sentiasa basah dengan senyuman berubah riak. Tampak sayu dan pilu.

Tarmizi merasa serba salah. Pautan di lengan perlahan terlerai. Hati yang bergetar mula rasa tidak keruan. Seolah bakal kehilangan sesuatu yang bernilai.

“Kanda di tempat Kesuma. Di tempat kita selalu bertemu melepas rindu suatu masa dahulu. Di tempat kanda melafaz janji akan setia bersama Kesuma sampai bila-bila.” Terkedu Tarmizi dengan jawapan gadis itu.

Puas dipaksa otak mengimbas kenangan lalu namun tiada apa yang wujud di skrin ingatannya tentang gadis itu. Apa yang tertayang di layar ingatannya hanyalah peristiwa paling sedih yang pernah berlaku dalam hidupnya.

Peristiwa dia dihalau oleh ayahnya lima belas tahun dahulu dan di hari yang sama itulah dia kehilangan ibu tercinta. Hanya itulah satu-satunya kenangan dari lima belas tahun lampau yang tidak sesaatpun pernah terlupa dari ingatannya.

Pandangan ditebar ke tengah anak sungai. Terlihat kemilau cahaya bulan bersatu di arus air yang menghilir. Berkilau umpama butiran berlian disimbah cahaya bergemerlapan.

Tarmizi memeluk tubuh. Terasa kedinginan dihembus bayu malam. Menggigit hingga ke tulang hitam.

“Kita akan bertemu lagi kanda. Jika kanda terhidu haruman kemboja, itu tandanya Kesuma datang menuntut janji!” Tarmizi terkedu. Gadis itu tiba-tiba berdiri lalu melangkah meninggalkan Tarmizi sendiri. Semakin lama semakin menjauh dan menghilang ditelan kabus.

“Kesuma! Tunggu! Kesuma!” Tarmizi cuba mengejar. Namun kehampaan bertamu bila semua yang berada di hadapan matanya lenyap dari pandangan. Tiada langsung kemilau cahaya. Hanya kelam. Hitam.

*****
TARMIZI bingkas duduk sejurus tersedar. Di kejauhan kedengaran azan Subuh sedang berkumandang. Ditoleh ke sisi. Terlihat Amanda yang masih lena di bawah selimut. Diam tidak berkutik sedikitpun.

Ditebarkan pula pandangan ke arah dua cahayamatanya yang berada di atas tilam di lantai bilik. Sama seperti ibu mereka, keduanya turut lena. Berselimut hingga ke paras leher.

Tarmizi bangun. Perlahan turun dari katil. Tidak mahu mengejutkan Amanda yang mungkin sedang enak dibuai mimpi. Berjalan berjingkit Tarmizi ke pintu bilik. Ditolak perlahan pintu bilik yang tidak berkunci lalu memboloskan diri.

Pintu yang terbuka terkatup semula. Yakin Tarmizi sudah tiada di dalam bilik itu, Amanda segera membuka mata. Ada titis jernih bertakung di tubir mata itu.

Hati yang tersayat tertanya-tanya siapakah pemilik nama Kesuma yang meniti di bibir suaminya. Siapakah Kesuma yang hadir di dalam lena lelaki kesayangannya.

Derap langkah kedengaran menghampiri bilik. Airmata yang menunggu masa untuk gugur segera diseka. Dipejam semula mata yang sudah hilang kantuknya.

8 comments:

ADIT ZULFATAH said...

menarik story ni.. dah post kat p2u ke kak? ermm kak.. nak CSTK...

adrin_malina said...

cstk lum timbul ilham lg dit... hehehehe

citer ni slow sgt progress... takut nak post kat p2u.

sha said...

uit kak ad...siapa kesuma 2?? mcm org bunian jek...ni mesti dia pernah jmpa ng kesuma dulu tp dia x ingat kan? hehehehe....ish...best ni kak ad...wat plak kesuma 2 jahat nk wat apa2 kat anak2 Tarmizi sbb Tarmizi lupakan dia...huhuhuh...suspen.supen...hehehehe...nk lagi

adrin_malina said...

ekekeke... kesuma yang cantik... uh! tergoda

apit said...

wah!ade awek cun Kesuma namanya..hehe
perkembangan cerita yang menarik kak ad..masih lagi berteka-teki nampaknye..hehee

adrin_malina said...

hehehe.... ada feel?

momo said...

kak ad bezt gak ceter ne..pandai kak ad ngolah..chaiyyokk!!!

azrina nur rusly said...

thanks momo. tp da tade idea dah nak ngolah lg

.