Monday, July 26, 2010

Luka bab 1





KAKI dihayun tanpa tujuan membawa sekeping hati yang luka berdarah. Drama sebabak sebentar tadi menghancurluluhkan jiwanya. Sangkanya kepulangan secara rahsia mampu memeranjatkan orang yang paling disayanginya namun sebaliknya yang terjadi. Dia sendiri yang dikejutkan oleh kenyataan yang selama ini tidak diketahuinya.

Kemesraan dua manusia yang sangat disayangi dan dipercayainya menyebabkan airmatanya menitis. Sungguh dia tidak menyangka, seorang sahabat yang sudah dianggap seperti adik sendiri sanggup memadu kasih dengan kekasih sahabat sendiri. Sungguh tidak dia menyangka kekasih yang pernah berjanji sehidup semati tergamak mengkhianati janjinya sendiri.

Tidak sanggup dia terus menunggu dan membiarkan matanya menyaksikan kejutan yang benar-benar membunuh semangatnya lantas kaki terus dihayun pergi meninggalkan kedua insan tersayang asyik berbahagia di atas kelukaannya.

Kakinya terus melangkah tanpa arah tujuan dan akhirnya setelah kepenatan, punggung dilabuhkan di atas bangku batu di pinggir kolam. Matanya terus menyoroti ketenangan yang terbentang di hadapannya.

“Andai aku tahu apa yang akan terjadi di masa depan, pasti aku tidak akan menyerahkan seluruh cintaku kepada lelaki yang tidak tahu menghargainya.” Terluah kekesalan dari seulas bibirnya yang pucat. Air jernih di pinggir mata yang cuba ditahan sedari tadi akhirnya mengalir juga membasahi pipi. Terhenjut-henjut sekujur tubuh itu menangis sendirian.

**************
“EHEM!” Bunyi deheman yang tiba-tiba memecah kesunyian sedikit memeranjatkannya lantas muka yang ditekup di pehanya diangkat perlahan. Wajah didongakkan untuk melihat gerangan empunya suara. Airmata yang telah berhenti menitis tertumpah kembali tatkala empunya suara menghulurkan sehelai saputangan kepadanya.

“Sudahlah Tiha. Janganlah bersedih. Tak guna kau menitiskan airmata kerana seorang lelaki yang tak tahu menghargai sebuah cinta yang tulus yang telah kau berikan. Tentu ada hikmah di sebalik kejadian ini. Redhakanlah.” Taufiq melabuhkan punggung di sisi Fatiha. Wajah Fatiha yang murung direnung penuh kasih. Sayangnya terhadap Fatiha masih utuh terpahat dalam hati namun dia terpaksa menyimpan rasa itu sendiri demi kerana persahabatannya dengan Fatiha.

“Entahlah Fiq. Aku tak tahu apa nak buat sekarang. Aku sungguh tak sangka sahabat baik aku sanggup buat aku macam ni. Sanggup Sahana menikam aku dari belakang. Apa salah aku Fiq? Apa dosa aku?” Bertalu-talu soalan terhambur dari bibirnya. Taufiq masih terus menatap wajah itu. Membuak-buak rasa kasihan apabila melihat mata Fatiha yang masih bersisa manik-manik air jernih memandang tajam ke arah tengah kolam. Renungan yang seolah tembus jauh ke dasar kolam.

“Kau tak salah Tiha. Mereka yang tak tahu nak menghormati perasaan orang lain.Biarkan ajelah mereka. Aku percaya satu hari nanti mereka akan dapat balasan atas perbuatan mereka tu.” Taufiq menyeka airmata di pipi Fatiha. Langsung tiada bantahan dari gadis itu. Mungkin fikirannya tiada di situ waktu itu. Menerawang entah ke mana.

“Tolong aku Fiq. Tolong aku buangkan ingatan aku ni. Aku tak nak hidup aku dihantui perbuatan diorang.” Taufiq terkejut apabila Fatiha tiba-tiba sahaja berpaling kepadanya lalu tangan gadis itu menggoncang tubuhnya. Airmata terus melimpah laju dari kolam mata gadis itu.

“Insyaallah Tiha, insyaallah. Aku akan sentiasa ada di sisi kau selagi kau memerlukan aku.” Tangan kecil gadis itu yang masih berada di bahunya digapai lalu terus digenggam erat seolah tidak akan dilepaskan lagi. Namun dia sedar itu tak mungkin terjadi di antara mereka. Perlahan-lahan jemari halus itu dilepaskan.

“Kenapa kau baik sangat dengan aku Fiq sedangkan dulu aku pernah kecewakan kau?” Penuh rasa bersalah Fatiha menuturkan soalan. Wajah Taufiq yang tidak beriak dipandang sayu. Dia tahu perasaan lelaki itu terhadapnya namun dia tidak boleh menerima cinta Taufiq. Dia tidak mahu persahabatan yang bertukar kepada percintaan akan lenyap bila cinta itu terputus di tengah jalan. Dia tidak sanggup kehilangan seorang sahabat seperti Taufiq yang begitu sempurna.

“Sebab aku sayang kau Tiha. Kau kan sahabat aku.” Ringkas jawapan Taufiq mematahkan persoalan yang berligar di fikiran Fatiha. Sedikit-sebanyak dia merasa gembira kerana lelaki itu masih menyayanginya sebagai seorang sahabat.

Taufiq merenung jauh ke tengah kolam. Terimbas kenangan lama di kotak ingatannya. Kenangan yang telah bertahun tersimpan kemas. Kenangan yang telah cuba dilupakan sejak dahulu.

Namun itu hanyalah kenangan lalu. Kini di tempat yang sama, Taufiq masih lagi setia menjadi seorang sahabat kepada gadis bernama Fatiha. Masih setia menemaninya. Walau cinta masih bersisa namun biarlah ia menjadi sejarah.

***************
TAUFIQ menghulurkan sekuntum bunga mawar merah kepada Fatiha yang sedang leka membaca novel di bawah pokok di hujung taman itu. Di situlah tempat biasa mereka bertemu. Terkejut Fatiha dengan pemberian itu.

Taufiq hanya tersengih menunjukkan barisan giginya yang putih melihatkan respon Fatiha atas pemberiannya. Sungguh dia sebenarnya sayangkan gadis itu. Sudah lama dia menyimpan perasaan kepada gadis itu namun gadis itu hanya menganggapnya sebagai seorang sahabat.

Hari ini Taufiq nekad hendak meluahkan rasa cintanya kepada gadis itu sekali lagi. Dia sudah tidak mampu membendung perasaannya. Walaupun dahulu dia pernah meluahkannya kepada Fatiha dan ditolak oleh gadis itu mentah-mentah namun dia tidak pernah berputus asa.

“Fiq… Kenapa beri Tiha mawar merah ni? Mimpi eh?” Tanpa rasa bersalah Fatiha mempersoalkan pemberian Taufiq kepadanya.

“Tiha… Fiq sebenarnya nak beritahu Tiha sesuatu. Tiha janji jangan marah Fiq eh?” Fatiha mengerutkan dahi. Hairan pula dengan sahabat baiknya itu. Selalunya tidaklah dia pernah meminta Fatiha berjanji dahulu jika hendak berkata sesuatu.

“Baiklah Fiq… Tiha janji. Ha! Apa dia? Cepatlah cakap.” Rasa tidak sabar hendak mendengar apa yang hendak diperkatakan oleh sahabatnya itu. Entah apa perkara yang menyebabkan dia harus berjanji.

“Fiq sebenarnya… hurm…” teragak-agak Taufiq hendak berterus-terang. Bimbang sekiranya Fatiha akan marah kepadanya. Bimbang Fatiha akan memutuskan persahabatan mereka yang telah lama terjalin.

“Kenapa ni Fiq? Tiba-tiba tergagap-gagap pula. Apa sebenarnya yang Fiq nak beritahu Tiha?” Sedikit mendesak Fatiha apabila Taufiq seperti itu. Pelik. Selalunya lancar sahaja percakapannya.

“Fiq cintakan Tiha!” Sekali nafas Taufiq menghamburkan kata. Membulat mata Fatiha mendengar pengakuan Taufiq.

“Fiq… Bukankah dulu kita dah berjanji tak akan bercakap tentang ini lagi? Fiq dah lupa eh?” Fatiha merenung tepat ke anak mata Taufiq. Berharap agar Taufiq dapat memahami apa yang ada di fikirannya.

“Ye Tiha. Fiq ingat… Tapi Fiq tak dapat buangkan perasaan cinta Taufiq kepada Tiha. Tiha… Fiq betul-betul sayangkan Tiha. Fiq tak mahu kehilangan Tiha.” Fatiha menggeleng. Tidak percaya Taufiq berdegil seperti itu.

“Fiq… Tolonglah. Tiha pun sayangkan Fiq tapi hanya sebagai seorang sahabat. Tiha pun tak mahu kehilangan seorang sahabat seperti Fiq. Cukuplah hubungan kita hanya sebagai sahabat. Tak perlu lebih dari itu. Jika Fiq masih ada rasa cinta tu… kita putuskan saja persahabatan kita di sini.” Ucapan Fatiha merobek hati Taufiq. Taufiq tidak sanggup kehilangan gadis itu.

“Kenapa Tiha cakap macam tu?” Taufiq menatap wajah sayu Fatiha. Tahu gadis itu juga tidak rela memutuskan persahabatan mereka ini.

“Tiha tak mahu kerana cinta nanti Tiha akan kehilangan Fiq. Seorang kekasih boleh menjadi sahabat Fiq tapi seorang sahabat tidak boleh menjadi kekasih.” Fiq kehairanan. Hairan dengan apa yang diucapkan oleh Fatiha.

“Kenapa pula tak boleh?” Fatiha mengalihkan pandangan ke arah kolam.

“Sudahlah Fiq. Anggap saja Tiha menolak. Jika Fiq masih dengan kedegilan Fiq, lupakan Tiha.” Taufiq terdiam mendengar jawapan Fatiha. Sungguh dia kecewa namun untuk memutuskan persahabatan dengan gadis itu dia tidak rela.

“Tiha… jika itu keputusan Tiha… Fiq akan cuba membuang rasa cinta ini. Fiq masih mahu menjadi sahabat Tiha.” Taufiq mengukir senyuman. Walaupun kelihatan hambar namun tetap juga dibalas Fatiha.

6 comments:

Adit Zulfatah Adit Sufian said...

ya ampun... best nye citer ni.....

kak.. good luck....

adrin_malina said...

tq adit tp baru bab 1 tu. hehee

Maryam said...

best yea kak ad..... berusaha.... chayuk!!!!

BillyNain said...

oooh novel baru ke ni?
waa...best
will keep follow mcm CSTK

Sandra Azwan said...

feel free to visit my blog page
http://bysandraazwan.blogspot.com

aNDai @ Merpati Putih said...

shabt yg baik xkn yakiti shbtnye sndri apath lg mkhianti shbt nye...huhu...sian tiha..k.ad smbng lg...sgt bez..chaiyok2....^_~

.