Tuesday, March 16, 2010

Jalan-Jalan Ke Blog Orang

Baru kejap tadi aku pi skodeng blog orang. Ada yang menulis e-novel. Ada yang menulis tentang diri sendiri dan alam sekeliling. Ada satu blog yang aku singgah tadi menceritakan tentang kisah kawannya yang bekerja kerajaan dan menikahi warga asing yang menukar agama hanya kerana hendak mendirikan rumahtangga dengan dia.

Berdasarkan penceritaan yang dilakukan di dalam blognya, apa yang aku faham adalah, pernikahan tanpa restu keluarga terutamanya ibu akan menghilangkan berkat dalam hidup kita. Kasihan juga dengan kawannya tu. Bernikah dengan warga myanmar, mengandungkan anak kedua hanya selepas empat bulan melahirkan anak yang pertama, suami sudah tidak bekerja dan cuba berniaga. Perniagaan didaftar atas nama si isteri ni, kereta suami dan kereta isteri, si isteri yang bayar. Rumah isteri yang tanggung. Malahan si isteri ni dipukul belasah pulak oleh si suami. Dan akhirnya si suami mengugut menyuruh si isteri membuat loan untuk cover businessnya yang bermasalah. Kini si isteri sudah dapat bertukar tempat kerja dan bercadang hendak membawa lari kedua-dua anaknya serta meninggalkan si suami.

Berdasarkan apa yang aku baca, memang ler terasa kasihan tetapi punca semua tu berasal dari dirinya sendiri. Dia tidak menggunakan akal fikiran yang waras sewaktu membuat keputusan yang terbesar dalam hidupnya. Dia menjadi hamba cinta. Dia buta dengan kuasa cinta hingga sanggup diri diabai keluarga sendiri. Dan bila keadaan menjadi sukar begini, ke mana hendak mengadu nasib. Hendak balik kepada keluarga tentu sekali malu menguasai diri.

Tidak tahu bagaimana ramai anak-anak gadis Malaysia jatuh cinta dan sanggup meninggalkan keluarga hanya untuk mendirikan rumahtangga dengan warga asing. Bukankah masih ramai lagi lelaki sama kewarganegaraan untuk dinikahi. Ah! Penangan cinta dua benua.

Sebenarnya semua kejadian itu bergantung kepada diri dan pemikiran yang waras dari diri sendiri. Allah menghadirkan rasa cinta dalam diri manusia. Namun Allah juga memberikan kita akal untuk menilai apa yang baik untuk diri kita. Sesungguhnya Allah tidak sesekali menyusahkan hambaNya melainkan hambaNya itu yang memilih jalan hidupnya sendiri.

Aku sungguh tidak suka dengan ungkapan "sudah suratan takdir, apa nak buat". Manusia merancang kehidupan. Allah menentukan takdir. Namun Allah itu segala Maha, Dia Maha Pemurah, Maha Pengasih, Maha Penyayang, Maha Pengampun. Kita mohon baik, akan diberi baik, kita mohon buruk, akan diberi buruk. Sama juga dengan takdir yang telah disuratkan buat kita. Kita dilorongkan ke jalan yang salah, jalan derita namun kita ada akal untuk memikirkan jalan itu harus kita ikut atau tidak.

Panjang lebar pulak aku berceloteh di sini. Aku sudah tersentuh bab takdir dan kuasa Allah, aku mohon ampun pada Allah jika apa yang aku perkatakan di sini mengenai takdir itu tidak sama dengan pemahaman orang lain. Aku juga memohon maaf kepada sesiapa yang membaca celotehku ini kerana bagi aku, jika bersalah pada Allah, harus meminta keampunan dari Allah namun jika bersalah pada manusia, mintalah maaf pada manusia itu sendiri. Apabila kita meminta maaf kepada manusia, Allah mengetahuinya namun jika kita memohon ampun kepada Allah atas kesalahan kita kepada sesama manusia, manusia itu tidak akan tahu jika tidak mendengar sendiri ungkapan maaf dari kita. Aku bukan pengikut ajaran sesat, aku cuma berkata berdasarkan pemahaman aku yang lebih banyak menggunakan logik akal.

Bersama-samalah kita mengubah nasib kita menggunakan akal fikiran yang dikurniakan oleh Allah kepada kita. Semua kelebihan yang Allah kurniakan kepada kita ada kegunaannya kepada kita untuk mencorak kehidupan kita di alam yang hanya pinjaman ini.

2 comments:

kidzzlove said...

salam...adrin, wah rajinnya tulis kisah2 ,taniah..1001 macaman kisah hidup kita ni.Saya tak sempat nak baca semua catatan adrin, next day nti saya akan baca..teruskan kerajinan.take care (if nak intai catatan saya di sini ye... hari-haritulis.blogspot.com )bye

adrin_malina said...

thanks. nanti sure saya singgah blog anda.

.