Wednesday, March 10, 2010

Bebelan Di Tengahari

Hari ni aku lunch pukul 12 tengahari. Macam biasa, setiap hari aku akan balik makan di rumah walaupun sekadar makan lauk yang dibeli. Nak dijadikan cerita, malam tadi aku tertidur di depan notebook. Kiranya aku tidur awal ler. Apa-apa pun aku tak sempat buat semalam melainkan potong kacang panjang untuk digoreng hari ini.

Sebenarnya aku bercadang nak masak tengah malam tadi untuk lauk makan tengahari ni. Pagi tadi aku tersdar jam 7.30 pagi. Itupun sebab alarm jam aku menjerit-jerit lagu 60an. Aku keluar ke tempat kerja tanpa berpesan dengan adik aku suruh masak nasi. Aku cuma masak air je sebab aku tengok air suam dah takde stok kat atas meja.

Tengahari tadi aku balik rumah, mengelupur masak lauk walaupun lauk yang simple saja. Aku masak sambal sardin dan goreng kacang panjang. Tengah-tengah aku mengelupur masak, aku angkat tudung periuk. Alamak! Nasi tak masak lagi. Aku pun apa lagi, mengamuk sakan ler sambil masak.

Masa aku salinkan lauk dari dalam kuali ke dalam mangkuk, adik lelaki aku yang nombor tiga sempat lagi mengusik. Dia kata... "Atih masak mengelupur pun, lauk tu nampak sedap." Bila aku dah letak lauk atas meja, aku amik nasi sejuk lebih semalam tu, aku makan. Nak buat camana, aku rehat sejam je. Kalau nak tunggu nasi masak baru nak makan, alamat tak makan ler aku.

Masa aku tengah makan pun aku sempat membebel lagi. Bayangkan dari aku balik, sampai rumah jam 12 tengahari, sampai aku tengah makan, lebih kurang jam 12.40 tengahari, aku masih belum berhenti membebel lagi. Sampaikan adik bongsu aku, yang masih tidur kat ruang tamu (meja makan satu ruang dengan ruang tamu) bangun dan cakap dengan aku cenggini.. "Atih dari tadi membebel sampai sekarang tak berhenti², tak letih ke?"

Aku jawab.. "Lagi letih la mengadap benda macam ni hari², duit makan orang siapkan, makan orang belikan, orang masakkan, dah tu kemas rumah pun takan orang nak buat jugak." Diam adik aku. Memang geram betul aku tadi. Dah la meja makan tu penuh dengan cawan yang dah dipakai. Takde sorang pun nak tolong kemas. Terus adik bongsu aku bangun, cuci muka dan kemaskan meja.

Sebenarnya banyak benda yang aku fikir dalam kepala aku ni yang buatkan aku naik angin. Adik lelaki aku yang bakal menduda yang duduk dengan aku tu tak kerja-kerja lagi, adik lelaki aku yang nombor tiga kecik tu baru kerja selepas lama tak kerja, duduk dengan aku juga, pastu sibuk dapat gaji nak bayar saman ler, nak repair motor ler. Adik pompuan aku yang duduk dengan aku, bekerja tapi bagi duit rumah tak cukup. Tu semua yang buat aku bengang. Belanja keluar banyak, hasil masuk sikit.

Macam mana ler aku tak membebel....

2 comments:

U-Nie_sYa said...

cian akak..byk tanggugjwb..

pape pon nak wish utk exam nnti tau..smg berjaya..=)

adrin_malina said...

terima kasih.

.